Your bias

Polling

Whoever You Are part 2

Hiah, fanfic yang part 1 ada kesalahan nih.(=,=). Maklum ngepostnya buru-buru. Dan sekali lagi mian bagi yang ngerasa part 1 kepanjangan>.<! Tadinya mau di jadiin 2 part, tapi kalo 1 part 1 P.o.V rasanya aneh aja gituh. Ya udah, tah jadiin satu deh.
Whoever you are ini fanfic keduaku(pemula =P, fanfic pertama dibuat dengan ketidak sengajaan). Di sini ada tambahan yang kemaren lupa di tambahin. (masak kakak adik marganya beda=>bodoh) . Dan ralat, Min Hwan sama Seung Hyeon dari 18th mau 19th, yang Seung Hyeon ultahnya bukan beberapa bulan lagi tapi beberapa hari. Yasud, selamat baca part 2 nya =D
><><><><><><><><>< 
(Tahun di majuin setahun, jadi tahun 2011 dan masih bulan Agustus)
CAST    :
·        Lee Hong Ki a.k.a Hong Ki FT Island
·        Song Seung Hyeon a.k.a Seung Hyeon FT Island
·        Choi Jong Hoon a.k.a Jong Hoon FT Island
·        Lee Jae Jin a.k.a Jae Jin FT Island
·        Choi Min Hwan a.k.a Min Hwan FT Island
·        Siti a.k.a TKW, new person in FT Island
CAMEO:
·        Author a.k.a Han Hyo Ri, Min Hwan’s girlfriend
·        Lee Dong Hae a.k.a Hyo Ri’s brother (sebenernya anaknya sahabatnya papanya Hyo Ri  tapi dianggap kakak sama Hyo Ri saking deketnya mereka. Selain itu tiap papanya Hyo Ri ada tugas di luar kota atau luar negeri, papanya selalu nitipin Hyo Ri ke Dong Hae)
===========================================================================
16 Agustus 2011
————————————————————————————————————————-
Jong Hoon P.o.V
“Hosh, hosh, Hong Ki..” kataku sambil tiduran di kasur. Aku terlalu lelah berlari.
“Hosh, mwo?” Hong Ki sama sepertiku. Tadi kami berlari bersama gara-gara terlalu panik.
“Aku..ca..pek..” kataku terbata bata karena masih ngos-ngosan.
“Iyalah..nama..nya..ju..ga..lari..lari..panik..la..gi” Hong Ki juga sepertinya masih belum bisa mengatur nafas.
Kami diam sejenak untuk mengatur nafas. Ruangan menjadi sepi. Yang terdengar hanya hembusan nafas kami yang masih belum teratur. Beberapa menit kemudian, nafas kami kembali teratur.
“Ah, kenapa kita begitu bodoh!” kata Hong Ki membuka pembicaraan.
“Ah, tidak juga. Kita tidak bodoh, kita hanya terlalu panik.”
“Ah, benar juga. Gara-gara si bocah ayam nih!” Hong Ki ngomel-ngomel.
“Uwo? Si bocah ayam? Nama baru untuk si maknae nih. Si bocah ayam…”
“Habis dia ayamholic terus…dia teriak ayam kenceng banget..terus bikin kita panik..terus..terus..terus apa lagi ya?”Hong Ki garuk-garuk kepala.  Ah, mulai deh Hong Ki(-_-“)
“Terus aja nyampe nabrak tembok, jeduar!” kataku sambil bergaya kayak orang nabrak tembok.
“Hah, bodoh kamu Jong Hoon! Kapan juga kita nabrak tembok,” gerutu Hong Ki. Ah tetap saja dia bodoh. Dia jahat pada para dongsaeng tapi dia bodoh. Mending aku ya, udah leader, ganteng, bisa main gitar sama piano, baik hati tidak sombong, rajin menabung, daaan….
/plak! (Di jitak author)
-terjadilah percakapan geje antara Jong Hoon dan author, Hong Ki Cuma bisa bengong ngeliatin-
————————————————————————————————————————–
“ Aduh! Apaan sih author tiba-tiba muncul terus main jitak aja!” gerutuku.
Nggak usah narsis di ff gue deh, udah untung gue masukin di ni ff, eh ini malah narsis nggak jelas!” author marah-marah(author jadi gede, Jong Hoon jadi kecil. Kayak di komik-komik tuh lho).
“ Mi…mi…mi…mian….” aku berkata-terbata-bata. TAKUT!
“ MIAN, MIAN! CEPET LANJUTIN NIH CERITA. SERIUS SERIUS! MANA EKSPPRESINYA?!”
“ Mana ekspresinya? Kok kayaknya nggak nyambung ya?”
“ Mwo? Iya po? Ah biarin yang penting LANJUTIN CERITANYAAAA!”
“ I…i…i..ya.. “ (Jong Hoon jadi kecil banget, mojok di sudut kamar mau nangis-komikmode:on-)
“ Oke,” author balik, jalan ke tempat Hong Ki. Hong Ki ketakutan, “Hong Ki-ah”
“ Mwo? Jangan marahi aku!! Andwe!Andwe! Aku nggak salah apa-apa! Huhuhu,” Hong Ki ketakutan, mau nangis, mohon sampai guling-guling. Trus jongkok di depan author dengan muka melas (dashikomikmode:on-matanya jadi gedhe berkaca-kaca-). Aku pengen ketawa ngeliatnya, kalo ngakak ntar di marahin author lagi. Takut takut!>.<
“ Hong Ki-ah, gwaenchana?” kata author trus jongkok di depan Hong Ki. Raut mukanya berubah lembut. Hong Ki ngeliatin dengan muka heran “ aku tidak akan memarahimu oppa! Cuma mau bilang FIGHTING!” kata author sambil meluk Hong Ki dengan gaya MishamelukKotaromode:on(komik pita-ten). Lalu dia berjalan keluar menuju pintu kamar.
Aku dan Hong Ki hanya bisa terbengong melihat kejadian itu. ‘Dasar author aneh’ pikirku.
Author itu berbalik dan manatap kearahku. ‘Deg’ jangan-jangan dia mau memarahiku lagi! Tetapi ternyata dia hanya memandangiku(fyuh..), lalu dia beralih ke Hong Ki. Raut wajahnya berubah seketika. Dia tersenyum dan berkata, “annyeonghi kaseyo oppa”.
“Annyeonghi kyeoseyo,” jawab Hong ki dengan raut wajah dan perasaan yang masih bingung.
Dia kembali menatapku dengan tatapan yang seolah-olah berkata ‘aku mengawasimu!’.
“ Oke semua, lanjut ke cerita!” kata author itu lalu ngilang gitu aja.
“ Author aneh” kataku.
“ Author mengerikan…” kata Hong Ki.
“ Ganas..” kataku lagi.
Tiba-tiba author muncul lagi dari balik pintu. Aku sama Hong Ki diem. Lalu dia berkata dengan datar, “balik ke cerita oy!”.
Aku dan Hong Ki hanya berpandangan lalu berdiri dan menuruti perintah author. Ndak nanti di marahin (T.T)
“ Ah sampai mana sih tadi?’ tanya Kong Ki.
“ Sampai kamu bilang aku bodoh kan?” aku berusaha mengingat.
“Ah eung. Hana, dul, set, and ACTION!”(jadi kayak main film apa sinetron sih -_-“)
————————————————————————————————————————–
-back to the story-
“Kamu yang bodoh. Coba deh kalau kamu lagi pake baju kayak tukang parkir pas ada yang mau ngeluarin mobil, dan yang ngeluarin mobil itu cuma bisa ngandalin arahan tukang parkir buat ngeluarin mobil terus ngira kamu tukang parkir gara-gara bilang terus…terus… .kan kalo kamu keterusan bilang terus…terus..lama-lama tu orang nabrak. Iya nggak?” jelasku panjang lebar.
“Ah iya juga ya, kamu pinter..” pikir Hong Ki.
“ Haha, Jong Hoon gituh,” kataku membanggakan diri. Nggak berani ngomong macam-macam nih, nanti diamuk author lagi.
“ Jong Hoon hebat… Choigoya! Emang pantes deh jadi leader!” Hong Ki menepuk-nepuk pundakku sambil senyum-senyum.(author: hyeong-hyeong yang bodoh-_-“)
“ Haha. Udah ah, aku balik ke kamar ya. Mau mandi terus berangkat kuliah,” kataku sambil berjalan ke pintu, diikuti Hong Ki.
“ Eung, aku juga mau mandi terus siap-siap kuliah. Yang nganter kuliah Min Hwan sama Seung Hyeon kamu kan?” tanya Hong Ki. (Min Hwan sama Seung Hyeon masih 18 tahun, dibawah umur).
“ Uwo? Aniyo! Bukannya Won Bin mau dateng ya? “
“ Oh iya! Aku lupa. Oke, annyeong,”
“Annyeong,” aku berbalik kembali ke kamar.
Jong Hoon P.o.V –end-
===========================================================================
Seung Hyeon P.o.V
“ Hyeong, bangun. Bangunlah…apa kamu nggak kuliah? “ seseorang membangunkanku.
“ Mwo?” kataku sambil membuka mata perlahan. Ngantuk banget nih, semalem main game sama Jae Jin hyeong. Mana Cuma menang 2 kali, ah benar-benar menyebalkan!
“ Hyeong.. Cepat bangun dan mandi! Kalau tidak aku dan Won Bin hyeong akan meninggalkanmu!” ujar orang itu lagi.
Aku menggeliat dan duduk, melihat ke orang itu. Ah, ternyata Min Hwan. Dia sudah berpakaian rapi.
“ Mwo? Ayolah cepat! Nanti kasian Won Bin hyeong kalo dia sampai sini kamu belum siap!” Min Hwan menggeretku. Aku ngikut dengan lemesnya. Ah, tapi tetep aja dia bisa ngegeret aku. Walaupun maknae dia sangat kuat. Dasar drummer. Dia nyeret aku ke depan lemari.
“ Eung…” kataku. Ah, aku benar-benar masih mengantuk.
“ Yang beneran hyeong! Semangat dong!” Min Hwan menepukku dengan keras.
“ Hei! Jangan pukur keras-keras. Kekuatan drummermu itu bisa menyakiti siapa aja tauk,” ujarku kesal.
“ Makanya! Cepet mandi! Aku tinggal ya.. Mau makan masakan gu..gu..gu apalah itu yang dimasak sama Siti,”
“ Bilang aja mau ayam,”
“Ehehe, yaudah annyeong…” Min Hwan keluar dari kamarku.
Diantara kami berlima, yang paling semangat kuliah itu Min Hwan. Dan semangatnya itu bukan karena mau belajar biar pinter. Tapi soalnya kalo dia kuliah bisa pulang bareng Hyo Ri. Godeunghakgyo nya Hyo Ri deket sama daehakgyeo nya Min Hwan. Sementara aku sama Min Hwan satu daehakgyeo. Jadi kalau pulang terpaksa deh pulang sendiri.
Ah, udah lah. Aku mau mandi. Nanti kalo nggak cepet mandi bisa-bisa Min Hwan nongol lagi nih.
Seung Hyeon P.o.V -end-
==========================================================================
Min Hwan P.o.V
“ Uwa… makanannya udah siap ya?” kataku melihat makanan yang sudah tertata rapi di meja makan.
“ Iya nih. Cepet banget kamu datengnya. Mesti keburu mau makan ayam ya?” tanya Siti.
“ Tau aja sih, haha,” jawabku.
“ Tungguin yang lain dulu dong. Kalian kuliahnya satu daenghakgyeo nggak sih?”
“ Aku sama Seung Hyeon sama, Hong ki hyeong sama Jae Jin hyeong juga sama, yang beda cuma Jong Hoon hyeong,” jelasku.
“ Ooo.. “
~~~~~~~~~
“ Annyeong haseyo!” seseorang di belakangku berteriak sambil menepuk pundakku hingga aku terkejut.
“ Uwoo?!” aku berbalik. Ternyata Won Bin hyeong.
“ Annyeong, hehe.”
“ Apasih ngagetin aja,” kataku sambil memukulnya.
“ Aduh! Sakit tau! “ Won Bin hyeong kesakitan dan dia membalas memukulku.
“ Nggak sakit week!” kataku sambil menjulurkan lidah.
“ Sudah kubilang, pukulanmu itu selalu bisa menyakiti orang,” seseorang muncul dari pintu. Hah, Seung Hyeon.
“ Annyeong haseyo Seung Hyeon-ah!” sapa Won Bin hyeong ke Seung Hyeon.
“ Yo anyeong!” Seung Hyeon menyapa balik lalu mereka tos.
“ Wah, ada banyak makanan nih. Aku sarapan di sini lagi ya?” tanya Won Bin hyeong padaku.
“ Hih, maunya. Tapi berhubung banyak, okelah,” kataku.
“ Umm, yeoja itu siapa, Min Hwan-ah?” bisik Won Bin hyeong.
“ Oh, iya. Kenalin, dia Siti. Dia bakal bantu-bantu aku sama yang lain di sini. Siti, ini Won Bin hyeong. Dulu anggota FT Island juga, tapi sekarang udah keluar,” kenalku.
“ Chonun Siti imnida,” Siti mengawali.
“ Chonun Won Bin imnida,”
“ Kamu bisa panggil Won Bin hyeong dengan sebutan oppa juga kayak yang lain. Nggak keberatan kan hyeong?” tanyaku.
“ Enggak dong, aku kan baik,haha,” jawab Won Bin hyeong yang kayaknya emang nggak keberatan.
“ Yo bro!” teriak seserang yang muncul dari balik pintu. Ah, rupanya Hong Ki hyeong. Di belakangnya ada Jong Hoon hyeong lalu Jae Jin hyeong.
“ Yo Hong Ki ! Yo Jong Hoon ! Yo Jae Jin!” mereka saling tos.
“ Hei, ayo cepat kita makan. Chonun mokko shipoyo! Laper nih,” seru Seung Hyeon.
“ Ayo!” kataku bersemangat.
“ Eh, tapi kursi di meja makan kita Cuma ada 6, gimana dong?” tanya Hong Ki hyeong.
“ Ah, aku bisa makan di ruang tv,” jawab Siti.
“ Jangan! Gimana kalau kita semua makan sambil nonton tv?” usul Jong hoon hyeong.
“ Ah, ide bagus! Kali ini giliranku yang memilih salurannya!” sahut Jae Jin hyeong.
“ Oke, ayo makan! Tapi, apa ini?” tanya Won Bin hyeong, dia satu-satunya yang belum tahu tentang masakan ini.
“ Ini gudeg, masakan khas dari negaranya Siti,” jelas Jong hoon.
“ Oooo,” kata Won Bin hyeong.
“ Ayolah cepat, aku keburu ingin nonton tv!” ujar Jae Jin hyeong kesal karena dari tadi tidak ada yang mengambil makan.
“ Oke,oke. Lagi pula sekarang sudah jam 07.15, kita harus cepat,” kata Seung Hyeon.
“ Dagl meokyo!!!!” teriakku.
“ Hih, dasar bocah ayam!” Hong Ki hyeong menjitakku disusul suara tawa orang-orang di ruangan ini, aku pun ikut tertawa.
Min Hwan P.o.V -end-
===========================================================================
Bersambung….
Akhirnya selesai juga part 2 nya. Sebenernya WYA aneh nggak sih ceritanya? Jangan lupa komen ya#maksamode:on =P

Whoever You Are part 2

Hiah, fanfic yang part 1 ada kesalahan nih.(=,=). Maklum ngepostnya buru-buru. Dan sekali lagi mian bagi yang ngerasa part 1 kepanjangan>.<! Tadinya mau di jadiin 2 part, tapi kalo 1 part 1 P.o.V rasanya aneh aja gituh. Ya udah, tah jadiin satu deh.

Whoever you are ini fanfic keduaku(pemula =P, fanfic pertama dibuat dengan ketidak sengajaan). Di sini ada tambahan yang kemaren lupa di tambahin. (masak kakak adik marganya beda=>bodoh) . Dan ralat, Min Hwan sama Seung Hyeon dari 18th mau 19th, yang Seung Hyeon ultahnya bukan beberapa bulan lagi tapi beberapa hari. Yasud, selamat baca part 2 nya =D

 

><><><><><><><><><

 

(Tahun di majuin setahun, jadi tahun 2011 dan masih bulan Agustus)

 

CAST    :

  • Lee Hong Ki a.k.a Hong Ki FT Island
  • Song Seung Hyeon a.k.a Seung Hyeon FT Island
  • Choi Jong Hoon a.k.a Jong Hoon FT Island
  • Lee Jae Jin a.k.a Jae Jin FT Island
  • Choi Min Hwan a.k.a Min Hwan FT Island
  • Siti a.k.a TKW, new person in FT Island

CAMEO:

  • Author a.k.a Han Hyo Ri, Min Hwan’s girlfriend
  • Lee Dong Hae a.k.a Hyo Ri’s brother (sebenernya anaknya sahabatnya papanya Hyo Ri  tapi dianggap kakak sama Hyo Ri saking deketnya mereka. Selain itu tiap papanya Hyo Ri ada tugas di luar kota atau luar negeri, papanya selalu nitipin Hyo Ri ke Dong Hae)

===========================================================================

16 Agustus 2011

————————————————————————————————————————-

Jong Hoon P.o.V

“Hosh, hosh, Hong Ki..” kataku sambil tiduran di kasur. Aku terlalu lelah berlari.

“Hosh, mwo?” Hong Ki sama sepertiku. Tadi kami berlari bersama gara-gara terlalu panik.

“Aku..ca..pek..” kataku terbata bata karena masih ngos-ngosan.

“Iyalah..nama..nya..ju..ga..lari..lari..panik..la..gi” Hong Ki juga sepertinya masih belum bisa mengatur nafas.

Kami diam sejenak untuk mengatur nafas. Ruangan menjadi sepi. Yang terdengar hanya hembusan nafas kami yang masih belum teratur. Beberapa menit kemudian, nafas kami kembali teratur.

“Ah, kenapa kita begitu bodoh!” kata Hong Ki membuka pembicaraan.

“Ah, tidak juga. Kita tidak bodoh, kita hanya terlalu panik.”

“Ah, benar juga. Gara-gara si bocah ayam nih!” Hong Ki ngomel-ngomel.

“Uwo? Si bocah ayam? Nama baru untuk si maknae nih. Si bocah ayam…”

“Habis dia ayamholic terus…dia teriak ayam kenceng banget..terus bikin kita panik..terus..terus..terus apa lagi ya?”Hong Ki garuk-garuk kepala.  Ah, mulai deh Hong Ki(-_-“)

“Terus aja nyampe nabrak tembok, jeduar!” kataku sambil bergaya kayak orang nabrak tembok.

“Hah, bodoh kamu Jong Hoon! Kapan juga kita nabrak tembok,” gerutu Hong Ki. Ah tetap saja dia bodoh. Dia jahat pada para dongsaeng tapi dia bodoh. Mending aku ya, udah leader, ganteng, bisa main gitar sama piano, baik hati tidak sombong, rajin menabung, daaan….

/plak! (Di jitak author)

-terjadilah percakapan geje antara Jong Hoon dan author, Hong Ki Cuma bisa bengong ngeliatin-

————————————————————————————————————————–

“ Aduh! Apaan sih author tiba-tiba muncul terus main jitak aja!” gerutuku.

“ Nggak usah narsis di ff gue deh, udah untung gue masukin di ni ff, eh ini malah narsis nggak jelas!” author marah-marah(author jadi gede, Jong Hoon jadi kecil. Kayak di komik-komik tuh lho).

“ Mi…mi…mi…mian….” aku berkata-terbata-bata. TAKUT!

“ MIAN, MIAN! CEPET LANJUTIN NIH CERITA. SERIUS SERIUS! MANA EKSPPRESINYA?!”

“ Mana ekspresinya? Kok kayaknya nggak nyambung ya?”

“ Mwo? Iya po? Ah biarin yang penting LANJUTIN CERITANYAAAA!”

“ I…i…i..ya.. “ (Jong Hoon jadi kecil banget, mojok di sudut kamar mau nangis-komikmode:on-)

“ Oke,” author balik, jalan ke tempat Hong Ki. Hong Ki ketakutan, “Hong Ki-ah”

“ Mwo? Jangan marahi aku!! Andwe!Andwe! Aku nggak salah apa-apa! Huhuhu,” Hong Ki ketakutan, mau nangis, mohon sampai guling-guling. Trus jongkok di depan author dengan muka melas (dashikomikmode:on-matanya jadi gedhe berkaca-kaca-). Aku pengen ketawa ngeliatnya, kalo ngakak ntar di marahin author lagi. Takut takut!>.<

“ Hong Ki-ah, gwaenchana?” kata author trus jongkok di depan Hong Ki. Raut mukanya berubah lembut. Hong Ki ngeliatin dengan muka heran “ aku tidak akan memarahimu oppa! Cuma mau bilang FIGHTING!” kata author sambil meluk Hong Ki dengan gaya MishamelukKotaromode:on(komik pita-ten). Lalu dia berjalan keluar menuju pintu kamar.

Aku dan Hong Ki hanya bisa terbengong melihat kejadian itu. ‘Dasar author aneh’ pikirku.

Author itu berbalik dan manatap kearahku. ‘Deg’ jangan-jangan dia mau memarahiku lagi! Tetapi ternyata dia hanya memandangiku(fyuh..), lalu dia beralih ke Hong Ki. Raut wajahnya berubah seketika. Dia tersenyum dan berkata, “annyeonghi kaseyo oppa”.

“Annyeonghi kyeoseyo,” jawab Hong ki dengan raut wajah dan perasaan yang masih bingung.

Dia kembali menatapku dengan tatapan yang seolah-olah berkata ‘aku mengawasimu!’.

“ Oke semua, lanjut ke cerita!” kata author itu lalu ngilang gitu aja.

“ Author aneh” kataku.

“ Author mengerikan…” kata Hong Ki.

“ Ganas..” kataku lagi.

Tiba-tiba author muncul lagi dari balik pintu. Aku sama Hong Ki diem. Lalu dia berkata dengan datar, “balik ke cerita oy!”.

Aku dan Hong Ki hanya berpandangan lalu berdiri dan menuruti perintah author. Ndak nanti di marahin (T.T)

“ Ah sampai mana sih tadi?’ tanya Kong Ki.

“ Sampai kamu bilang aku bodoh kan?” aku berusaha mengingat.

“Ah eung. Hana, dul, set, and ACTION!”(jadi kayak main film apa sinetron sih -_-“)

————————————————————————————————————————–

-back to the story-

“Kamu yang bodoh. Coba deh kalau kamu lagi pake baju kayak tukang parkir pas ada yang mau ngeluarin mobil, dan yang ngeluarin mobil itu cuma bisa ngandalin arahan tukang parkir buat ngeluarin mobil terus ngira kamu tukang parkir gara-gara bilang terus…terus… .kan kalo kamu keterusan bilang terus…terus..lama-lama tu orang nabrak. Iya nggak?” jelasku panjang lebar.

“Ah iya juga ya, kamu pinter..” pikir Hong Ki.

“ Haha, Jong Hoon gituh,” kataku membanggakan diri. Nggak berani ngomong macam-macam nih, nanti diamuk author lagi.

“ Jong Hoon hebat… Choigoya! Emang pantes deh jadi leader!” Hong Ki menepuk-nepuk pundakku sambil senyum-senyum.(author: hyeong-hyeong yang bodoh-_-“)

“ Haha. Udah ah, aku balik ke kamar ya. Mau mandi terus berangkat kuliah,” kataku sambil berjalan ke pintu, diikuti Hong Ki.

“ Eung, aku juga mau mandi terus siap-siap kuliah. Yang nganter kuliah Min Hwan sama Seung Hyeon kamu kan?” tanya Hong Ki. (Min Hwan sama Seung Hyeon masih 18 tahun, dibawah umur).

“ Uwo? Aniyo! Bukannya Won Bin mau dateng ya? “

“ Oh iya! Aku lupa. Oke, annyeong,”

“Annyeong,” aku berbalik kembali ke kamar.

Jong Hoon P.o.V –end-

===========================================================================

Seung Hyeon P.o.V

“ Hyeong, bangun. Bangunlah…apa kamu nggak kuliah? “ seseorang membangunkanku.

“ Mwo?” kataku sambil membuka mata perlahan. Ngantuk banget nih, semalem main game sama Jae Jin hyeong. Mana Cuma menang 2 kali, ah benar-benar menyebalkan!

“ Hyeong.. Cepat bangun dan mandi! Kalau tidak aku dan Won Bin hyeong akan meninggalkanmu!” ujar orang itu lagi.

Aku menggeliat dan duduk, melihat ke orang itu. Ah, ternyata Min Hwan. Dia sudah berpakaian rapi.

“ Mwo? Ayolah cepat! Nanti kasian Won Bin hyeong kalo dia sampai sini kamu belum siap!” Min Hwan menggeretku. Aku ngikut dengan lemesnya. Ah, tapi tetep aja dia bisa ngegeret aku. Walaupun maknae dia sangat kuat. Dasar drummer. Dia nyeret aku ke depan lemari.

“ Eung…” kataku. Ah, aku benar-benar masih mengantuk.

“ Yang beneran hyeong! Semangat dong!” Min Hwan menepukku dengan keras.

“ Hei! Jangan pukur keras-keras. Kekuatan drummermu itu bisa menyakiti siapa aja tauk,” ujarku kesal.

“ Makanya! Cepet mandi! Aku tinggal ya.. Mau makan masakan gu..gu..gu apalah itu yang dimasak sama Siti,”

“ Bilang aja mau ayam,”

“Ehehe, yaudah annyeong…” Min Hwan keluar dari kamarku.

Diantara kami berlima, yang paling semangat kuliah itu Min Hwan. Dan semangatnya itu bukan karena mau belajar biar pinter. Tapi soalnya kalo dia kuliah bisa pulang bareng Hyo Ri. Godeunghakgyo nya Hyo Ri deket sama daehakgyeo nya Min Hwan. Sementara aku sama Min Hwan satu daehakgyeo. Jadi kalau pulang terpaksa deh pulang sendiri.

Ah, udah lah. Aku mau mandi. Nanti kalo nggak cepet mandi bisa-bisa Min Hwan nongol lagi nih.

Seung Hyeon P.o.V -end-

==========================================================================

Min Hwan P.o.V

“ Uwa… makanannya udah siap ya?” kataku melihat makanan yang sudah tertata rapi di meja makan.

“ Iya nih. Cepet banget kamu datengnya. Mesti keburu mau makan ayam ya?” tanya Siti.

“ Tau aja sih, haha,” jawabku.

“ Tungguin yang lain dulu dong. Kalian kuliahnya satu daenghakgyeo nggak sih?”

“ Aku sama Seung Hyeon sama, Hong ki hyeong sama Jae Jin hyeong juga sama, yang beda cuma Jong Hoon hyeong,” jelasku.

“ Ooo.. “

~~~~~~~~~

“ Annyeong haseyo!” seseorang di belakangku berteriak sambil menepuk pundakku hingga aku terkejut.

“ Uwoo?!” aku berbalik. Ternyata Won Bin hyeong.

“ Annyeong, hehe.”

“ Apasih ngagetin aja,” kataku sambil memukulnya.

“ Aduh! Sakit tau! “ Won Bin hyeong kesakitan dan dia membalas memukulku.

“ Nggak sakit week!” kataku sambil menjulurkan lidah.

“ Sudah kubilang, pukulanmu itu selalu bisa menyakiti orang,” seseorang muncul dari pintu. Hah, Seung Hyeon.

“ Annyeong haseyo Seung Hyeon-ah!” sapa Won Bin hyeong ke Seung Hyeon.

“ Yo anyeong!” Seung Hyeon menyapa balik lalu mereka tos.

“ Wah, ada banyak makanan nih. Aku sarapan di sini lagi ya?” tanya Won Bin hyeong padaku.

“ Hih, maunya. Tapi berhubung banyak, okelah,” kataku.

“ Umm, yeoja itu siapa, Min Hwan-ah?” bisik Won Bin hyeong.

“ Oh, iya. Kenalin, dia Siti. Dia bakal bantu-bantu aku sama yang lain di sini. Siti, ini Won Bin hyeong. Dulu anggota FT Island juga, tapi sekarang udah keluar,” kenalku.

“ Chonun Siti imnida,” Siti mengawali.

“ Chonun Won Bin imnida,”

“ Kamu bisa panggil Won Bin hyeong dengan sebutan oppa juga kayak yang lain. Nggak keberatan kan hyeong?” tanyaku.

“ Enggak dong, aku kan baik,haha,” jawab Won Bin hyeong yang kayaknya emang nggak keberatan.

“ Yo bro!” teriak seserang yang muncul dari balik pintu. Ah, rupanya Hong Ki hyeong. Di belakangnya ada Jong Hoon hyeong lalu Jae Jin hyeong.

“ Yo Hong Ki ! Yo Jong Hoon ! Yo Jae Jin!” mereka saling tos.

“ Hei, ayo cepat kita makan. Chonun mokko shipoyo! Laper nih,” seru Seung Hyeon.

“ Ayo!” kataku bersemangat.

“ Eh, tapi kursi di meja makan kita Cuma ada 6, gimana dong?” tanya Hong Ki hyeong.

“ Ah, aku bisa makan di ruang tv,” jawab Siti.

“ Jangan! Gimana kalau kita semua makan sambil nonton tv?” usul Jong hoon hyeong.

“ Ah, ide bagus! Kali ini giliranku yang memilih salurannya!” sahut Jae Jin hyeong.

“ Oke, ayo makan! Tapi, apa ini?” tanya Won Bin hyeong, dia satu-satunya yang belum tahu tentang masakan ini.

“ Ini gudeg, masakan khas dari negaranya Siti,” jelas Jong hoon.

“ Oooo,” kata Won Bin hyeong.

“ Ayolah cepat, aku keburu ingin nonton tv!” ujar Jae Jin hyeong kesal karena dari tadi tidak ada yang mengambil makan.

“ Oke,oke. Lagi pula sekarang sudah jam 07.15, kita harus cepat,” kata Seung Hyeon.

“ Dagl meokyo!!!!” teriakku.

“ Hih, dasar bocah ayam!” Hong Ki hyeong menjitakku disusul suara tawa orang-orang di ruangan ini, aku pun ikut tertawa.

Min Hwan P.o.V -end-

===========================================================================

 

Bersambung….

 

Akhirnya selesai juga part 2 nya. Sebenernya WYA aneh nggak sih ceritanya? Jangan lupa komen ya#maksamode:on =P

 

Beginilah Akhirnya

Annyeong haseo. Hah, bukannya post Whoever You Are part 2 malah ngepost ff lain,hehe. Oke, jadi sebenernya ini tugas bahasa indonesia duluuu(Makanya udah jadi dan tinggal di post. Mendahulukan yang udah jadi, gituh.).
Ceritanya kan suruh bikin cerpen, trus aku bikin cerpen deh dengan niat cuma mau masukin nama Jae Jin, Won Bin, sama Min Hwan. Trus nama Kang Min Hyuk tu aku bikin sendiri liat dari yang nama korea lewat tanggal-bulan-hari lahir tuh lho, tapi cuma asal tanpa merhatiin tanggal, bulan, sama tahun lahirnya(cuma ambil namanya doang).
Dan belakangan setelah ngumpulin ni tugas, aku baru tau kalo drummernya CNB tuh namanya Kang Min Hyuk!(shock). Yasud, akhirnya ini jadi fanfic deh. Makanya, yang bahasa korea ini di miringin, namanya juga buat tugas Bahasa Indonesia-_-(males ngeditnya,wkwk).
><><><><><><><><><>< 
CAST :
Shin Eun Ra
Kang Min Hyuk a.k.a Kang Min Hyuk
Lee Jae Jin a.k.a Shin Jae Jin (Eun Ra’s brother)
Oh Won Bin a.k.a Shin Won Bin (Eun Ra’s brother)
Song Seung hyeon a.k.a Shin Seung Hyeon (Eun Ra’s brother)
Author a.k.a Han Hyo Ri
Choi Min Hwan a.k.a Hyo Ri’s boyfriend
===========================================================================
Aku berlari ke taman dan berusaha menghilangkan ingatan tentang kejadian hari ini. Sampai di tengah taman aku mulai kelelahan. Akupun berhenti dan berdiri terpaku. Tak terasa air mataku menetes besamaan dengan gerimis yang mulai membasahi Seoul. Hujan turun makin deras, begitu pula tangisku. Langit seperti tahu bagaimana suasana hatiku saat ini. Akhirnya aku terjatuh dan duduk diam sambil terus menangis.
Namaku Shin Eun Ra. Hari ini benar benar penuh kekecewaan untukku. Dan semua ini tak mungkin terjadi bila aku tidak mengenal Kang Min Hyuk, seseorang yang telah membuatku menjadi seperti ini.
*****
(flashback)
Setahun yang lalu…
“Eun Ra, cepatlah bangun! kamu kan harus sekolah,” kudengar suara teriakan Jae Jin oppa yang berusaha membangunkanku.
“Aku kan masih mengantuk oppa!” erangku.
“Kalau jam 7 kamu belum siap, aku tak akan mengantarmu ke sekolah,” ancamnya.
“Minta anterin Won Bin oppa  dong.”
“Won Bin udah berangkat. Katanya ada urusan.”
“Umm, telepon Min Hyuk dong!” jawabku tak mau kalah.
“Dia kan anak rajin, jam segini pasti udah disekolah dong. Kamu mau ngerepotin dia ya?”
“Huh! Iya deh aku siap-siap sekarang. Keluar sana!” kataku sambil mendorongnya keluar kamar. Akhirnya aku yang kalah.
“Jae Jin oppa menyebalkan!” pikirku.
Dengan perasaan yang masih sebal aku segera menuruti kata oppaku untuk siap-siap. Sebenarnya aku bisa berangkat sendiri. Tapi kalu ada yang nganter, lebih baik dianter dong. Setelah selesai aku langsung keluar dan berharap menemukan banyak masakan enak di meja. Jae Jin oppa itu jago masak. Sejak kami hanya tinggal bertiga dengan Won Bin oppa, Jae Jin oppa belajar memasak. Dan masakannya sangat enak. Setelah aku sampai meja makan aku membuka tudung saji, dan ternyata….
OPPAAAA! Kenapa cuma ada roti sih? Oppa kok nggak masak?” tanyaku kesal.
“Lagi males, lagi pula tadi aku bangun agak kesiangan jadi nggak memungkinkan masak. Ini aja mungkin mepet soalnya harus nganter kamu dulu.”
“Ugh, ya udah deh.”
“Cepet lho makannya. Nggak dikunyah lebih bagus tuh, kan jadi lebih cepet.”
“Ih oppa! Ya nggak mungkin dong kalo nggak di kunyah. Ini bukan bubur oppa. Emang aku ini binatang?” omelku sampai aku lupa makan rotiku.
“Hahaha, ya nggak lah. Kan cuma bercanda Eun Ra,” jawab oppaku sambil tertawa.       
“Hih, katanya keburu-buru. Kok masih sempet-sempetnya bercanda sih?!”           
“Udah ah,cepetan makan jangan ngomel terus. Nanti malah bukan cuma aku yang telat, kamu juga telat. Aku ke depan duluan ya.”      
“Terserah deh.”
Aku menghabiskan roti dan susuku lalu segera keluar. Kami segera berangkat. 5 menit kemudian kami sampai di sekolahku.      
Gomawo oppa,” aku berterimakasih dengan nada dipaksakan, setengah hati, dan senyum yang dibuat-buat karena masih sebal dengan kejadian di rumah tadi.
“Wah nggak ikhlas nih bilang makasihnya?” ucap Jae Jin oppa sambil tersenyum. Senyumnya itu adalah salah satu senjata ampuh untuk membuatku tidak kesal lagi padanya. Walaupun dia saudara kandungku, dia bisa membuatku meleleh! Terkadang aku berfikir jangan-jangan sebenarnya dia bukan saudara kandungku.        
“Hehe, gomawo oppaku yang baik,” sekarang nadaku lembut dan senyum yang lebih tulus.
“Nah, gitu dong. Cheonmaneyo.
“Oke, aku ke kelas dulu ya, annyeonghi kyeoseyo!”
 “Annyeonghi kaseyo,” jawab Jae Jin oppa.
Aku melambaikan tangan dan melihatnya menjauh dari sekolah. Aku berbalik dan berjalan menuju kelasku.
*****
Saat masuk ke kelas, kulihat Hyo Ri sudah ada di kelas. Muncul rencana di pikiranku untuk mengagetkannya dari belakang. Aku berjalan pelan-pelan. Dan di belakangnya aku langsung menjalankan rencanaku.
Annyeong haseyo, Hyo Ri!” ucapku cukup keras hingga aku berhasil membuatnya kaget.
“EUN RA! Ngagetin orang aja sih kamu tuh!” omelnya. Ekspresi kagetnya tadi benar-benar lucu sehingga membuatku tak kuasa menahan tawa.
“Huahaha, ekpresi kagetnya Hyo Ri benar-benar lucu!” aku tertawa terus sampai perutku sakit. Apa lagi muka sebalnya malah membuat tawaku makin menjadi-jadi.
“Sudahlah Eun Ra, jangan di ketawain terus. Kasian lho Hyo Ri. Lagi pula apa perutmu nggak sakit ketawa sampai keyak gitu?” tawaku reda saat mendengar suara yang sepertinya tepat dibelakangku itu. Perasaan geliku menghilang. Aku menoleh ke belakang. Dan ternyata dugaanku benar, itu adalah suara Min Hyuk.
“Ehehe,” hanya itu yang bisa kulakukan di depannya. Bisa kurasakan wajahku memanas. Sepertinya wajahku memerah.
“Cielah, ada yang salah tingkah nih,” kata Hyo Ri sambil tertawa.
“Ih, apaan sih,” ucapku kesal.
Bel masuk berbunyi. Aku kembali ke tempat dudukku dengan perasaan yang melayang. Aku masih terpesona dan sedikit salah tingkah gara-gara Min Hyuk. Padahal sebulan lalu aku sudah resmi menjadi pacarnya. Sejak dari kelas 1 SMP aku memang menyukainya. Dan sekarang mimpiku jadi kenyataan. Bagiku dia adalah cowok yang paling baik. Dia sering membantuku. Terutama dalam urusan pelajaran. Setelah di ajari Min Hyuk, nilaiku naik drastis. Yah, dia memang salah satu murid pintar di sekolahku.
*****
10 bulan kemudian…
Bel pulang berbunyi. Aku dan Hyo Ri segera menuju loker lalu berjalan menuju gerbang. Akhir-akhir ini Min Hyuk tidak pernah mengantarku pulang. Katanya dia ada les. Memang sih dia ikut macam-macam les, tetapi biasanya dia les tiap sore dan malam. Buktinya dulu dia bisa mengantarku pulang. Tapi tak apalah, aku itu kan juga untuk kepentingannya. Walaupun sebenarnya kupikir dia agak berubah. Hyo Ri menunggu pacarnya, Min Hwan. Min Hwan adalah anak SMA di sekolah yang sama dengan kami. Tetapi jam pulang sekolahnya 5 menit lebih lama dari anak SMP. Sedangkan aku meminta Seung Hyeon oppa untuk menjemputku karena Jae Jin oppa belum pulang sekolah. Sesampai di gerbang kami menunggu sambil duduk di bawah pohon dekat gerbang yang masih berada di area halaman sekolah.
“Eun Ra, mau nggak nanti sore kita jalan-jalan?” Hyo Ri membuka pembicaraan.
“Mau dong. Cuma berdua aja nih?” 
“Aku ngajak Min Hwan dong. Kamu ngajak Min Hyuk aja,” usulnya.          
“Oke, aku usahain deh.”
Aku melihat ke luar gerbang untuk mengecek apakah Seung Hyeon oppa sudah sampai atau belum. Ternyata aku tidak melihat tanda-tanda adanya Seung Hyeon oppa. Tetapi, aku malah melihat Min Hyuk di sana.      
“Hei, ada Min Hyuk tuh di sana. Gimana kalo tanya sekarang aja?”           
“Oke, ayo ke sana.”   
Kami berjalan menuju tempat Min Hyuk dan teman-temannya. Tetapi saat akan sampai, langkahku memelan. Entah kenapa aku merasa ragu mengajaknya, khawatir dia tak bisa ikut. Tetapi Hyo Ri terus menarikku. Akhirnya kami sampai. 
Anyeong haseyo Min Hyuk dan semuanya,” aku menyapa mereka sambil tersenyum. Walaupun senyumku agak dipaksakan.    
“Ada apa Eun Ra?” sepertinya dia memang berubah. Dia langsung menanyakan tujuanku datang ke sini tanpa menjawab sapaanku. 
“Umm, Min Hyuk… Kamu mau nggak nanti sore jalan-jalan sama aku, Hyo Ri, dan Min Hwan?” 
“Dimana?”     
“Di taman mungkin.” 
“Eun Ra, tentu saja aku mau,” ucapnya sambil tersenyum manis sekali.    
“Benarkah?” tanyaku dengan nada yang cukup senang karena sepertinya kekhawatiranku tak akan terwujud.   
“Tentu saja. Tapi…”   
“Tapi kenapa?” aku mulai khawatir lagi.      
“Tapi aku tidak bisa. Aku ada les sore ini. Aku benar-benar minta maaf Eun Ra. Mianhe,” Min Hyuk menjelaskan dengan ekspresi benar-benar menyesal.
“Tidak apa-apa Min Hyuk. Aku bisa mengerti. Toh itu untuk kepentinganmu juga.” Kataku berusaha mengerti dia walaupun aku kecewa.          
“Bener?” tanyanya untuk meyakinkan.         
“Iya, bener,” jawabku dengan senyum sebisanya dan semanis mungkin untuk menutupi rasa kecewaku.
Anyong kaseyo,” ucapku dan Hyo Ri sambil berbalik meninggalkan mereka. Saat berbalik aku melihat Seung Hyeon oppa sudah menungguku bertepatan dengan Hyo Ri melihat Min Hwan hampir sampai gerbang. Kami saling mengucapkan selamat tinggal. Aku segera menuju tempat Jong Hoon oppa untuk pulang.
***** 
Saat itu aku sedang melamun sambil mendengarkan musik saat Seung Hyeon oppa memanggilku karena Hyo Ri dan Min Hwan datang. Aku menyuruh mereka menungguku bersiap-siap. Setelah selesai, kami berangkat. Rencana awalnya kami mau ke taman. Tetapi entah mengapa kami malah jalan-jalan di mall. Tetapi kami bersenang-senang di sana. Hingga kami dikejutkan oleh apa yang di lihat Hyo Ri.
“Hei, bukankah itu Min Hyuk?” tanya Hyo Ri dengan nada agak kaget.      
“Hah? Yang mana?” aku dan Min Hwan bertanya serempak.         
“Itu lho, di toko baju yang kayaknya sama cewek,” Hyo Ri memberi tahu sambil menunjuk tempat dan orang yang dimaksud.
“Ah iya, sepertinya itu Min Hyuk,” kata Min Hwan setelah mengamati orang itu. 
“Mungkin iya,” ucapku dengan agak ragu.   
Kami mendekat ke tempat toko tempat orang yang sepertinya Min Hyuk berada. Setelah kuperhatikan, dia memang Min Hyuk. Dan dia bersama seorang cewek yang nggak kukenal. Sakit memang melihat itu semua. Tetapi aku berusaha berfikiran positif. Mungkin saja itu kakak sepupunya, karena dia anak tunggal. Hingga akhirnya aku mengajak Hyo Ri dan Min Hwan pergi makan dari pada melihat mereka terus. Kami berjalan ke arah yang berlawanan dengan tempat dimana Min Hyuk berada. Aku berada di belakang Hyo Ri dan Min Hwan yang asyik bercanda. Kemudian aku menoleh ke belakang sekali. Dan kulihat mereka berpelukan. Hatiku semakin sakit melihatnya. Namun aku tetap berusaha tegar dan melupakan apa yang kulihat barusan. Aku berbalik, bergabung dengan Hyo Ri dan Min Hwan. Kami kembali bersenang-senang. Beberapa menit kemudian aku sudah melupakan apa yang kulihat tadi.
*****
Sebulan kemudian…  
Entah mengapa tiba-tiba aku ingat kejadian-kejadian yang dimulai sejak sebulan lalu. Tentang apa yang aku, Hyo Ri, dan Min Hwan lihat. Setelah kami melihat Min Hyuk di mall sebulan lalu, kami sempat beberapa kali melihat Min Hyuk lagi di mall dan di taman. Dan dia selalu bersama dengan cewek yang sama. Hubunganku dengan Min Hyuk juga semakin renggang. Akhirnya aku memutuskan untuk mengajak Min Hyuk membicarakan masalah ini nanti sepulang sekolah. Saat bel pulang sekolah berbunyi aku langsung menarik tangan Min Hyuk.        
“Tunggu, aku mau ngomong sama kamu sebentar.”           
“Oke, ada apa?” tanyanya heran.
“Nanti kamu juga tau. Ayo ke halaman belakang,” kataku sambil tersenyum.
Min Hyuk mengerutkan kening. Lalu tanpa ragu ataupun curiga dia mengikutiku. Halaman belakang sekolah biasanya memang dipakai murid-murid untuk membicarakan suatu masalah dengan orang lain. Setelah sampai aku mulai bicara.       
“Min Hyuk, ingatkah hari apa ini?” tanyaku sambil tersenyum manis.       
“Tentu saja, hari Sabtu kan?” dia menjawab dengan agak ragu.     
“Min Hyuk! Apa kamu lupa? Hari ini tepat setahun kita pacaran!” ucapku dengan nada seolah-olah kesal.         
“Oh iya! Selamat untuk kita,” katanya sambil tersenyum manis sekali.      
“Selamat selamat selamat!,” aku ikut tersenyum manis yang sebenarnya dibuat-buat.    
“Nah, udah ngomongnya?” pertanyaan itu sungguh merusak suasana.      
“Tentu saja belum. Aku ingin menanyakan suatu hal padamu. Maukah kamu menjawabnya?” aku masih tersenyum dan sikapku menjadi agak formal.    
“Eh, tentu,” dia menjawab dengan agak ragu dan senyumnya sudah mulai memudar. Sepertinya sekarang dia menerka apa pertanyaanku. 
“Min Hyuk,” aku mengela nafas, “aku ingin penjelasan tentang siapa cewek yang sering kamu ajak jalan-jalan di sore hari,” mataku mulai berkaca-kaca, tetapi aku bertahan untuk tidak menangis.         
“Eh? Yang mana ya?” dia mulai pura-pura tidak tahu.        
“Sudahlah, sejak sebulan lalu aku, Hyo Ri, dan Min Hwan beberapa kali melihatmu bersama seorang cewek di mall atau taman!” aku berusaha tidak menangis. Aku membayangkan Jae Jin oppa tersenyum karena senyumnya itu selalu bisa menguatkanku saat sedih ataupun meredakan amarah dan kekesalanku. Yah, aku pun tidak menangis.           
Aku dan Min Hyuk terus berdebat. Hingga akhirnya aku yang menang dan dia mengakui semuanya. Sebenarnya sejak awal dia memang tidak mencintaiku. Dia hanya mempermainkan perasaanku. Cewek itu adalah ceweknya yang asli, yang sudah bertahun-tahun pacaran dengannya. Dia yang biasanya di hadapanku hanyalah topeng. Sikap manisnya hanya sandiwara belaka. Aku kecewa dan berlari meninggalkannya.
***** 
Dan disinilah aku. Duduk di tanah yang becek karena terkena derasnya air hujan. Menumpahkan air mata beserta seluruh kepedihan di hatiku bersama langit yang menumpahkan air ke Seoul dengan deras. Hatiku penuh dengan rasa sakit, perih, kecewa, yang semuanya bercampur jadi satu. Min Hyuk, seseorang yang sangat berharga bagiku sampai sudah kuanggap sebagai bagian dari hidupku dan kupikir akan menjadi cinta terakhirku telah membohongiku begitu jauh. Semua perkataannya bohong, semua cintanya hanya sandiwara belaka. Aku benar-benar sangat bodoh telah mempercayainya. Tapi entah kenapa aku merasa masih mencintainya. Aku masih ingin menunggunya, aku tetap ingin bersamanya. Yah, dan beginilah akhirnya. Dia mengecewakanku, tapi aku tak sanggup melupakannya. Mungkin aku akan tetap menunggunya semampuku.
***** 
Dengan seragam yang basah terkena hujan dan kotor tekena lumpur, aku berjalan pulang ke rumah.    
“Hei, ada apa dengan pakaianmu Eun Ra?” Jae Jin oppa kaget melihatku yang tampak berantakan. Tetapi aku hanya diam dan tetap jalan ke kamar dan mengambil baju. Lalu aku pergi ke kamar mandi untuk membersihkan diri.     
“Eun Ra! Apa yang terjadi padamu?” Seung Hyun oppa yang baru saja keluar dari kamar mandi terkejut melihatku di depan kamar mandi dengan keadaan seperti ini. Aku tetap diam dan langsung masuk ke kamar mandi tanpa mengucapkan sepatah katapun.
Setelah selesai aku kembali ke kamar dan menutup pintu. Lalu aku duduk di tempat tidur sambil menatap ke arah hujan yang masih mengalir deras. Ku putar lagu After Love dari F.T Island di I-pod ku dan aku kembali merenungi kejadian buruk yang hari ini telah terjadi. Lagu ini sangat cocok dengan nasib yang menimpaku.
~
Modu da geojitmariya da geojitmariya
Neoui sarangul da geojitmariya
Eetorok apuege haeso
Nal sulpuege haeso ulrego gan saranginjanha
Namanul saranghandago nal jikyeojundago
Neoui sarangun da geojitmariya
Nae maum da gajyeogago sarangdo gajyeogago
Ddeonanun ge saranginjanha
===========================================================================
Gimana? Aneh ya ceritanya? Kalo di pikir-pikir berarti sebenernya ini fanfic pertamaku. Bagi yang baca harap komen ya. Gomawo… 🙂

Beginilah Akhirnya

Annyeong haseo. Hah, bukannya post Whoever You Are part 2 malah ngepost ff lain,hehe. Oke, jadi sebenernya ini tugas bahasa indonesia duluuu(Makanya udah jadi dan tinggal di post. Mendahulukan yang udah jadi, gituh.).

Ceritanya kan suruh bikin cerpen, trus aku bikin cerpen deh dengan niat cuma mau masukin nama Jae Jin, Won Bin, sama Min Hwan. Trus nama Kang Min Hyuk tu aku bikin sendiri liat dari yang nama korea lewat tanggal-bulan-hari lahir tuh lho, tapi cuma asal tanpa merhatiin tanggal, bulan, sama tahun lahirnya(cuma ambil namanya doang).

Dan belakangan setelah ngumpulin ni tugas, aku baru tau kalo drummernya CNB tuh namanya Kang Min Hyuk!(shock). Yasud, akhirnya ini jadi fanfic deh. Makanya, yang bahasa korea ini di miringin, namanya juga buat tugas Bahasa Indonesia-_-(males ngeditnya,wkwk).

><><><><><><><><><><

CAST :

Shin Eun Ra

Kang Min Hyuk a.k.a Kang Min Hyuk

Lee Jae Jin a.k.a Shin Jae Jin (Eun Ra’s brother)

Oh Won Bin a.k.a Shin Won Bin (Eun Ra’s brother)

Song Seung hyeon a.k.a Shin Seung Hyeon (Eun Ra’s brother)

Author a.k.a Han Hyo Ri

Choi Min Hwan a.k.a Hyo Ri’s boyfriend

===========================================================================

Aku berlari ke taman dan berusaha menghilangkan ingatan tentang kejadian hari ini. Sampai di tengah taman aku mulai kelelahan. Akupun berhenti dan berdiri terpaku. Tak terasa air mataku menetes besamaan dengan gerimis yang mulai membasahi Seoul. Hujan turun makin deras, begitu pula tangisku. Langit seperti tahu bagaimana suasana hatiku saat ini. Akhirnya aku terjatuh dan duduk diam sambil terus menangis.

Namaku Shin Eun Ra. Hari ini benar benar penuh kekecewaan untukku. Dan semua ini tak mungkin terjadi bila aku tidak mengenal Kang Min Hyuk, seseorang yang telah membuatku menjadi seperti ini.

*****

(flashback)

Setahun yang lalu…

“Eun Ra, cepatlah bangun! kamu kan harus sekolah,” kudengar suara teriakan Jae Jin oppa yang berusaha membangunkanku.

“Aku kan masih mengantuk oppa!” erangku.

“Kalau jam 7 kamu belum siap, aku tak akan mengantarmu ke sekolah,” ancamnya.

“Minta anterin Won Bin oppa dong.”

“Won Bin udah berangkat. Katanya ada urusan.”

“Umm, telepon Min Hyuk dong!” jawabku tak mau kalah.

“Dia kan anak rajin, jam segini pasti udah disekolah dong. Kamu mau ngerepotin dia ya?”

“Huh! Iya deh aku siap-siap sekarang. Keluar sana!” kataku sambil mendorongnya keluar kamar. Akhirnya aku yang kalah.

“Jae Jin oppa menyebalkan!” pikirku.

Dengan perasaan yang masih sebal aku segera menuruti kata oppaku untuk siap-siap. Sebenarnya aku bisa berangkat sendiri. Tapi kalu ada yang nganter, lebih baik dianter dong. Setelah selesai aku langsung keluar dan berharap menemukan banyak masakan enak di meja. Jae Jin oppa itu jago masak. Sejak kami hanya tinggal bertiga dengan Won Bin oppa, Jae Jin oppa belajar memasak. Dan masakannya sangat enak. Setelah aku sampai meja makan aku membuka tudung saji, dan ternyata….

OPPAAAA! Kenapa cuma ada roti sih? Oppa kok nggak masak?” tanyaku kesal.

“Lagi males, lagi pula tadi aku bangun agak kesiangan jadi nggak memungkinkan masak. Ini aja mungkin mepet soalnya harus nganter kamu dulu.”

“Ugh, ya udah deh.”

“Cepet lho makannya. Nggak dikunyah lebih bagus tuh, kan jadi lebih cepet.”

“Ih oppa! Ya nggak mungkin dong kalo nggak di kunyah. Ini bukan bubur oppa. Emang aku ini binatang?” omelku sampai aku lupa makan rotiku.

“Hahaha, ya nggak lah. Kan cuma bercanda Eun Ra,” jawab oppaku sambil tertawa.

“Hih, katanya keburu-buru. Kok masih sempet-sempetnya bercanda sih?!”

“Udah ah,cepetan makan jangan ngomel terus. Nanti malah bukan cuma aku yang telat, kamu juga telat. Aku ke depan duluan ya.”

“Terserah deh.”

Aku menghabiskan roti dan susuku lalu segera keluar. Kami segera berangkat. 5 menit kemudian kami sampai di sekolahku.

Gomawo oppa,” aku berterimakasih dengan nada dipaksakan, setengah hati, dan senyum yang dibuat-buat karena masih sebal dengan kejadian di rumah tadi.

“Wah nggak ikhlas nih bilang makasihnya?” ucap Jae Jin oppa sambil tersenyum. Senyumnya itu adalah salah satu senjata ampuh untuk membuatku tidak kesal lagi padanya. Walaupun dia saudara kandungku, dia bisa membuatku meleleh! Terkadang aku berfikir jangan-jangan sebenarnya dia bukan saudara kandungku.

“Hehe, gomawo oppaku yang baik,” sekarang nadaku lembut dan senyum yang lebih tulus.

“Nah, gitu dong. Cheonmaneyo.

“Oke, aku ke kelas dulu ya, annyeonghi kyeoseyo!”

Annyeonghi kaseyo,” jawab Jae Jin oppa.

Aku melambaikan tangan dan melihatnya menjauh dari sekolah. Aku berbalik dan berjalan menuju kelasku.

*****

Saat masuk ke kelas, kulihat Hyo Ri sudah ada di kelas. Muncul rencana di pikiranku untuk mengagetkannya dari belakang. Aku berjalan pelan-pelan. Dan di belakangnya aku langsung menjalankan rencanaku.

Annyeong haseyo, Hyo Ri!” ucapku cukup keras hingga aku berhasil membuatnya kaget.

“EUN RA! Ngagetin orang aja sih kamu tuh!” omelnya. Ekspresi kagetnya tadi benar-benar lucu sehingga membuatku tak kuasa menahan tawa.

“Huahaha, ekpresi kagetnya Hyo Ri benar-benar lucu!” aku tertawa terus sampai perutku sakit. Apa lagi muka sebalnya malah membuat tawaku makin menjadi-jadi.

“Sudahlah Eun Ra, jangan di ketawain terus. Kasian lho Hyo Ri. Lagi pula apa perutmu nggak sakit ketawa sampai keyak gitu?” tawaku reda saat mendengar suara yang sepertinya tepat dibelakangku itu. Perasaan geliku menghilang. Aku menoleh ke belakang. Dan ternyata dugaanku benar, itu adalah suara Min Hyuk.

“Ehehe,” hanya itu yang bisa kulakukan di depannya. Bisa kurasakan wajahku memanas. Sepertinya wajahku memerah.

“Cielah, ada yang salah tingkah nih,” kata Hyo Ri sambil tertawa.

“Ih, apaan sih,” ucapku kesal.

Bel masuk berbunyi. Aku kembali ke tempat dudukku dengan perasaan yang melayang. Aku masih terpesona dan sedikit salah tingkah gara-gara Min Hyuk. Padahal sebulan lalu aku sudah resmi menjadi pacarnya. Sejak dari kelas 1 SMP aku memang menyukainya. Dan sekarang mimpiku jadi kenyataan. Bagiku dia adalah cowok yang paling baik. Dia sering membantuku. Terutama dalam urusan pelajaran. Setelah di ajari Min Hyuk, nilaiku naik drastis. Yah, dia memang salah satu murid pintar di sekolahku.

*****

10 bulan kemudian…

Bel pulang berbunyi. Aku dan Hyo Ri segera menuju loker lalu berjalan menuju gerbang. Akhir-akhir ini Min Hyuk tidak pernah mengantarku pulang. Katanya dia ada les. Memang sih dia ikut macam-macam les, tetapi biasanya dia les tiap sore dan malam. Buktinya dulu dia bisa mengantarku pulang. Tapi tak apalah, aku itu kan juga untuk kepentingannya. Walaupun sebenarnya kupikir dia agak berubah. Hyo Ri menunggu pacarnya, Min Hwan. Min Hwan adalah anak SMA di sekolah yang sama dengan kami. Tetapi jam pulang sekolahnya 5 menit lebih lama dari anak SMP. Sedangkan aku meminta Seung Hyeon oppa untuk menjemputku karena Jae Jin oppa belum pulang sekolah. Sesampai di gerbang kami menunggu sambil duduk di bawah pohon dekat gerbang yang masih berada di area halaman sekolah.

“Eun Ra, mau nggak nanti sore kita jalan-jalan?” Hyo Ri membuka pembicaraan.

“Mau dong. Cuma berdua aja nih?”

“Aku ngajak Min Hwan dong. Kamu ngajak Min Hyuk aja,” usulnya.

“Oke, aku usahain deh.”

Aku melihat ke luar gerbang untuk mengecek apakah Seung Hyeon oppa sudah sampai atau belum. Ternyata aku tidak melihat tanda-tanda adanya Seung Hyeon oppa. Tetapi, aku malah melihat Min Hyuk di sana.

“Hei, ada Min Hyuk tuh di sana. Gimana kalo tanya sekarang aja?”

“Oke, ayo ke sana.”

Kami berjalan menuju tempat Min Hyuk dan teman-temannya. Tetapi saat akan sampai, langkahku memelan. Entah kenapa aku merasa ragu mengajaknya, khawatir dia tak bisa ikut. Tetapi Hyo Ri terus menarikku. Akhirnya kami sampai.

Anyeong haseyo Min Hyuk dan semuanya,” aku menyapa mereka sambil tersenyum. Walaupun senyumku agak dipaksakan.

“Ada apa Eun Ra?” sepertinya dia memang berubah. Dia langsung menanyakan tujuanku datang ke sini tanpa menjawab sapaanku.

“Umm, Min Hyuk… Kamu mau nggak nanti sore jalan-jalan sama aku, Hyo Ri, dan Min Hwan?”

“Dimana?”

“Di taman mungkin.”

“Eun Ra, tentu saja aku mau,” ucapnya sambil tersenyum manis sekali.

“Benarkah?” tanyaku dengan nada yang cukup senang karena sepertinya kekhawatiranku tak akan terwujud.

“Tentu saja. Tapi…”

“Tapi kenapa?” aku mulai khawatir lagi.

“Tapi aku tidak bisa. Aku ada les sore ini. Aku benar-benar minta maaf Eun Ra. Mianhe,” Min Hyuk menjelaskan dengan ekspresi benar-benar menyesal.

“Tidak apa-apa Min Hyuk. Aku bisa mengerti. Toh itu untuk kepentinganmu juga.” Kataku berusaha mengerti dia walaupun aku kecewa.

“Bener?” tanyanya untuk meyakinkan.

“Iya, bener,” jawabku dengan senyum sebisanya dan semanis mungkin untuk menutupi rasa kecewaku.

Anyong kaseyo,” ucapku dan Hyo Ri sambil berbalik meninggalkan mereka. Saat berbalik aku melihat Seung Hyeon oppa sudah menungguku bertepatan dengan Hyo Ri melihat Min Hwan hampir sampai gerbang. Kami saling mengucapkan selamat tinggal. Aku segera menuju tempat Jong Hoon oppa untuk pulang.

*****

Saat itu aku sedang melamun sambil mendengarkan musik saat Seung Hyeon oppa memanggilku karena Hyo Ri dan Min Hwan datang. Aku menyuruh mereka menungguku bersiap-siap. Setelah selesai, kami berangkat. Rencana awalnya kami mau ke taman. Tetapi entah mengapa kami malah jalan-jalan di mall. Tetapi kami bersenang-senang di sana. Hingga kami dikejutkan oleh apa yang di lihat Hyo Ri.

“Hei, bukankah itu Min Hyuk?” tanya Hyo Ri dengan nada agak kaget.

“Hah? Yang mana?” aku dan Min Hwan bertanya serempak.

“Itu lho, di toko baju yang kayaknya sama cewek,” Hyo Ri memberi tahu sambil menunjuk tempat dan orang yang dimaksud.

“Ah iya, sepertinya itu Min Hyuk,” kata Min Hwan setelah mengamati orang itu.

“Mungkin iya,” ucapku dengan agak ragu.

Kami mendekat ke tempat toko tempat orang yang sepertinya Min Hyuk berada. Setelah kuperhatikan, dia memang Min Hyuk. Dan dia bersama seorang cewek yang nggak kukenal. Sakit memang melihat itu semua. Tetapi aku berusaha berfikiran positif. Mungkin saja itu kakak sepupunya, karena dia anak tunggal. Hingga akhirnya aku mengajak Hyo Ri dan Min Hwan pergi makan dari pada melihat mereka terus. Kami berjalan ke arah yang berlawanan dengan tempat dimana Min Hyuk berada. Aku berada di belakang Hyo Ri dan Min Hwan yang asyik bercanda. Kemudian aku menoleh ke belakang sekali. Dan kulihat mereka berpelukan. Hatiku semakin sakit melihatnya. Namun aku tetap berusaha tegar dan melupakan apa yang kulihat barusan. Aku berbalik, bergabung dengan Hyo Ri dan Min Hwan. Kami kembali bersenang-senang. Beberapa menit kemudian aku sudah melupakan apa yang kulihat tadi.

*****

Sebulan kemudian…

Entah mengapa tiba-tiba aku ingat kejadian-kejadian yang dimulai sejak sebulan lalu. Tentang apa yang aku, Hyo Ri, dan Min Hwan lihat. Setelah kami melihat Min Hyuk di mall sebulan lalu, kami sempat beberapa kali melihat Min Hyuk lagi di mall dan di taman. Dan dia selalu bersama dengan cewek yang sama. Hubunganku dengan Min Hyuk juga semakin renggang. Akhirnya aku memutuskan untuk mengajak Min Hyuk membicarakan masalah ini nanti sepulang sekolah. Saat bel pulang sekolah berbunyi aku langsung menarik tangan Min Hyuk.

“Tunggu, aku mau ngomong sama kamu sebentar.”

“Oke, ada apa?” tanyanya heran.

“Nanti kamu juga tau. Ayo ke halaman belakang,” kataku sambil tersenyum.

Min Hyuk mengerutkan kening. Lalu tanpa ragu ataupun curiga dia mengikutiku. Halaman belakang sekolah biasanya memang dipakai murid-murid untuk membicarakan suatu masalah dengan orang lain. Setelah sampai aku mulai bicara.

“Min Hyuk, ingatkah hari apa ini?” tanyaku sambil tersenyum manis.

“Tentu saja, hari Sabtu kan?” dia menjawab dengan agak ragu.

“Min Hyuk! Apa kamu lupa? Hari ini tepat setahun kita pacaran!” ucapku dengan nada seolah-olah kesal.

“Oh iya! Selamat untuk kita,” katanya sambil tersenyum manis sekali.

“Selamat selamat selamat!,” aku ikut tersenyum manis yang sebenarnya dibuat-buat.

“Nah, udah ngomongnya?” pertanyaan itu sungguh merusak suasana.

“Tentu saja belum. Aku ingin menanyakan suatu hal padamu. Maukah kamu menjawabnya?” aku masih tersenyum dan sikapku menjadi agak formal.

“Eh, tentu,” dia menjawab dengan agak ragu dan senyumnya sudah mulai memudar. Sepertinya sekarang dia menerka apa pertanyaanku.

“Min Hyuk,” aku mengela nafas, “aku ingin penjelasan tentang siapa cewek yang sering kamu ajak jalan-jalan di sore hari,” mataku mulai berkaca-kaca, tetapi aku bertahan untuk tidak menangis.

“Eh? Yang mana ya?” dia mulai pura-pura tidak tahu.

“Sudahlah, sejak sebulan lalu aku, Hyo Ri, dan Min Hwan beberapa kali melihatmu bersama seorang cewek di mall atau taman!” aku berusaha tidak menangis. Aku membayangkan Jae Jin oppa tersenyum karena senyumnya itu selalu bisa menguatkanku saat sedih ataupun meredakan amarah dan kekesalanku. Yah, aku pun tidak menangis.

Aku dan Min Hyuk terus berdebat. Hingga akhirnya aku yang menang dan dia mengakui semuanya. Sebenarnya sejak awal dia memang tidak mencintaiku. Dia hanya mempermainkan perasaanku. Cewek itu adalah ceweknya yang asli, yang sudah bertahun-tahun pacaran dengannya. Dia yang biasanya di hadapanku hanyalah topeng. Sikap manisnya hanya sandiwara belaka. Aku kecewa dan berlari meninggalkannya.

*****

Dan disinilah aku. Duduk di tanah yang becek karena terkena derasnya air hujan. Menumpahkan air mata beserta seluruh kepedihan di hatiku bersama langit yang menumpahkan air ke Seoul dengan deras. Hatiku penuh dengan rasa sakit, perih, kecewa, yang semuanya bercampur jadi satu. Min Hyuk, seseorang yang sangat berharga bagiku sampai sudah kuanggap sebagai bagian dari hidupku dan kupikir akan menjadi cinta terakhirku telah membohongiku begitu jauh. Semua perkataannya bohong, semua cintanya hanya sandiwara belaka. Aku benar-benar sangat bodoh telah mempercayainya. Tapi entah kenapa aku merasa masih mencintainya. Aku masih ingin menunggunya, aku tetap ingin bersamanya. Yah, dan beginilah akhirnya. Dia mengecewakanku, tapi aku tak sanggup melupakannya. Mungkin aku akan tetap menunggunya semampuku.

*****

Dengan seragam yang basah terkena hujan dan kotor tekena lumpur, aku berjalan pulang ke rumah.

“Hei, ada apa dengan pakaianmu Eun Ra?” Jae Jin oppa kaget melihatku yang tampak berantakan. Tetapi aku hanya diam dan tetap jalan ke kamar dan mengambil baju. Lalu aku pergi ke kamar mandi untuk membersihkan diri.

“Eun Ra! Apa yang terjadi padamu?” Seung Hyun oppa yang baru saja keluar dari kamar mandi terkejut melihatku di depan kamar mandi dengan keadaan seperti ini. Aku tetap diam dan langsung masuk ke kamar mandi tanpa mengucapkan sepatah katapun.

Setelah selesai aku kembali ke kamar dan menutup pintu. Lalu aku duduk di tempat tidur sambil menatap ke arah hujan yang masih mengalir deras. Ku putar lagu After Love dari F.T Island di I-pod ku dan aku kembali merenungi kejadian buruk yang hari ini telah terjadi. Lagu ini sangat cocok dengan nasib yang menimpaku.

~

Modu da geojitmariya da geojitmariya

Neoui sarangul da geojitmariya

Eetorok apuege haeso

Nal sulpuege haeso ulrego gan saranginjanha

Namanul saranghandago nal jikyeojundago

Neoui sarangun da geojitmariya

Nae maum da gajyeogago sarangdo gajyeogago

Ddeonanun ge saranginjanha

===========================================================================

Gimana? Aneh ya ceritanya? Kalo di pikir-pikir berarti sebenernya ini fanfic pertamaku. Bagi yang baca harap komen ya. Gomawo… 🙂



Whoever You Are Part 1

Part 2 | Part 3

CAST    :

·         Lee Hong Ki a.k.a Hong Ki FT Island
·         Song Seung Hyeon a.k.a Seung Hyeon FT Island
·         Choi Jong Hoon a.k.a Jong Hoon FT Island
·         Lee Jae Jin a.k.a Jae Jin FT Island
·         Choi Min Hwan a.k.a Min Hwan FT Island
·         Siti a.k.a TKW, new person in FT Island
CAMEO           :
·         Han Hyo Ri a.k.a Min Hwan’s girlfriend
·         Lee Dong Hae a.k.a Hyo Ri’s brother
===========================================================================
Siti P.o.V
Aku melangkah memasuki mobil. Mobil yang kunaiki ini berjalan menuju sebuah rumah besar di Seoul. Setelah sampai akupun turun dan berjalan memasuki halaman rumah itu bersama orang yang mengantarku, Sang Rim-ssi. Aku memperhatikan sekeliling. Rumah ini terlihat sederhana tetapi tetap elit dan elegan. Kata Sang Rim-ssi pemilik rumah ini adalah anak-anak band yang sedang naik daun di Korea Selatan. Sejujurnya aku tidak tahu grup band apa ini. Maklum, aku tidak mengenal band dari luar negeri. Band dari dalam negeri pun aku hanya tahu sedikit. Sampainya di depan pintu Sang Rim-ssi menekan bel. Tidak lama kemudian pintu pun terbuka. Seorang namja keluar dari dalam rumah.
“ Annyeong haseo,” kata Sang Rim-ssi.
“Annyeong haseo, Sang Rim-ssi,” jawab namja itu.
“ Ini dia yeoja yang akan membantumu dan yang lain,” Sang Rim-ssi menjelaskan.
“ Aigo… cantiknya,” dia memujiku sambil mengacak-acak rambutku dan tertawa kecil.
“ Kamsahamnida,” jawabku dengan agak malu.
“Aiya.. cheonmaneyo. Chonun Hong Ki imnida. Neon?”
“ Chonun Siti imnida, “ jawabku dengan suara agak pelan. Aku malu dengan namaku. Di negaraku Siti adalah nama yang jelek dan ndeso. Cocok untuk nama seorang pembantu. Aku tidak tahu apakah di sini namaku akan terkesan memalukan juga atau tidak.
“ Namamu Siti? Wow, nama yang unik. Belum pernah aku mendengar nama seperti itu, “ kali ini namaku yang dia puji. Aku tidak percaya dia suka namaku.
“ Kamsahamnida”
“ Ne Cheonmaneyo,”
Hening sesaat~
“ Umm, baiklah. Aku akan pulang, “ kata Sang Rim-ssi.
“ Oke, kamsahamnida Sang Rim-ssi,” kata Hong Ki.
“ Kamsahamnida, ” ucapku juga.
“ Cheonmaneyo semuanya,” jawab Sang Rim-ssi lalu berbalik dan pergi meninggalkanku serta Hong Ki.
“ Oke, ayo masuk Siti. Pertama ayo ke kamarmu dulu,” Hong Ki mengajakku masuk. Kami berjalan menuju sebuah kamar. Sesampai di depan pintu Hong Ki membuka pintunya. Kami masuk dan aku melihat sekeliling. Kamar ini bagus dan luas, bahkan lengkap. Aku tidak percaya seorang pembantu sepertiku mendapatkan kamar sebagus ini.
“ Wow,” hanya itu yang bisa ku katakan.
“ Wae?” tanya Hong Ki.
“ Kamar ini bagus sekali. Benarkah ini kamar untukku?” aku masih tidak percaya.
“ Ne. Kamar ini punyamu. Aku dan yang lain tidak akan menganggapmu sebagai pembantu, Siti,” katanya.
“ Wae?” tanyaku heran mengapa mereka begitu baik padaku.
“ Karena kamu seorang yeoja dan kamu akan menjadi teman kami juga di sini. Kami tidak akan membiarkan seorang yeoja yang cantik tinggal di kamar yang jelek, “ jelasnya sambil tersenyum jail dan mengacak-acak rambutku lagi.
“ Uwa?” aku benar-benar tidak percaya.
“ Ah sudahlah. Sekarang tasmu taruh sini dulu,” Hong Ki mengambil tas yang ada di tanganku dan menaruhnya di samping tempat tidur, “ nah, sekarang ayo ku perkenalkan kamu dengan yang lain,” dia menarikku menuju sebuah ruangan. Dari dalam terdengar suara orang bercanda dan tertawa. Hong Ki membuka pintu dan kamipun memasuki ruangan itu. Di sana ada 4 namja beserta peralatan band. Mereka menempatkan diri pada posisi masing-masing. 2 namja memegang gitar, seorang namja duduk di belakang drum, dan seorang namja yang memegang alat seperti gitar tetapi hanya ada 4 senar yang besar besar. Mungkin itu yang dinamakan bass.
“ Annyeong!” sapa Hong Ki bersemangat hingga semua menatap ke arahku dan Hong Ki.
“ Annyeong hyeong! Wah wah, siapa ini?” kata namja yang memegang bass.
“ Ini yeoja yang akan bantu-bantu kita,” jelas Hong Ki.
“ Annyeong haseo,” aku menyapa mereka.
“ Hei, kenalkan diri kalian,” suruh Hong Ki kepada yang lain.
“ Ne Hong Ki hyung. Chonun Jae Jin imnida,” kata pemegang bass tadi.
“ Chonun Seung Hyeon imnida,” kata gitarisnya.
“ Chonun Min Hwan imnida,” kata drummer band ini.
“ Chonun Jong Hoon imnida,” kata gitaris yang satu lagi.
Mereka semua memperkenalkan diri dengan tersenyum manis, manis sekali. Mereka keren, tetapi juga cantik. Mungkin namja Korea memang cantik. Tetapi secantik-cantiknya mereka, tetap saja terlihat ganteng. Hehe.
“Chonun Siti imnida,” ucapku sambil tersenyum juga.
“Siti? Nama yang lucu dan cantik, seperti orangnya,” kata Jong Hoon sambil tertawa jail.
“Tuh kan bener kataku,” kata Hong Ki padaku.
“ Aniyo~. Hajiman, kamsahamnida Jong Hoon-ssi geurigo Hong Ki-ssi,” aku menjawab dengan malu-malu. Mungkin kali ini wajahku memerah.
“ Jangan panggil pakai –ssi ah. Jadi nggak enak. Umurmu berapa sih?” kata Hong Ki
“19,” jawabku.
“ Kalau gitu panggil aku dan Jong Hoon pakai oppa karena kami 20 tahun, panggil dia Jae Jin karena seumuran denganmu. Dan kau bisa memanggil yang lain hanya dengan nama karena mereka masih 17 tahun, “ Hong Ki menjelaskan.
“Tapi hyeong! Aku kan berumur 20 tahun besok Desember!” protes Jae Jin.
“Ne, hyeong! Aku dan Seung Hyeon juga akan berumur 18 tahun beberapa bulan lagi!” protes Min Hwan juga.
“ Tapi masih beberapa bulan lagi kan? Hahaha,” kata Hong Ki sambil tertawa licik.
“ Aigo~ Jahat ah hyeong!!!” teriak Jae Jin dan Min Hwan bersamaan.
“ Hahaha. Kalian terima aja dong. Kayak Seung Hyeon tu lho nggak protes,”
“ Seung Hyeon! Ayo ikut protes!” ajak Jae Jin.
“ Oke oke. HONG KI HYEOEOEONG! AKU PROTES!! Udah kan?” kata Seung Hyeon.
“Ah protes kok kayak gitu sih,dasar Seung Hyeon,” kata Min Hwan dengan muka sebel yang lucu.
Aku hanya tersenyum kecil melihat tingkah mereka. Mereka benar- benar kocak. Mereka juga baik. Bahkan tadi saat Hong Ki oppa (wah, aku harus membiasakan diri memanggilnya oppa) memperkenalkanku kepada yang lain, dia tidak seperti memperkenalkan seorang pembantu, tetapi seorang teman yang akan numpang di rumah mereka.
“ Hei sudah, jangan bikin malu di depan tamu,” tegur Jong Hoon. Lalu Hong Ki, Jae Jin, dan Min Hwan serempak menoleh ke arah Jong Hoon.
“ Gurae leader-shii,” kata mereka serempak.
“ Leader-shii?” aku tidak mengerti maksudnya. Aku tidak begitu mengerti bahasa inggris. Aku tahu bahasa korea hanya karena aku akan menjadi TKW di korea.
“Ne, dia pemimpin band kami, FT Island. Dia hyeong yang baik. Tidak seperti Hong Ki hyeong, ” jelas Min Hwan sambil menatapku lalu menjulurkan lidah ke arah Hongki.
“Mwo?Min Hwan awas kau ya!” kata Hong Ki pura-pura marah.
“Week, week,” Min Hwan masih menjulurkan lidah ke Hong Ki oppa.
“ Aiyaya, sudahlah. Hentikan Hong Ki, Min Hwan,” tegur Jong Hoon lagi. Merekapun berhenti bermain-main.
“ Wow,” aku mengatakannya dengan pelan hingga yang lain tidak mendengar. Biasanya leader sebuah band adalah vocalisnya. Tapi Jong Hoon adalah gitaris, dan itu tidak mempengaruhi jiwa leadernya. Sepertinya dia leader yang baik.
“ Oh iya, kapan kamu ulang tahun?” tanya Jae Jin.
“ Eh? Na? Bulan ini kok. Hehe,” jawabku masih agak malu.
“ Waa! Ayo besok kita rayain bareng! Ayo ayo!” kata Min Hwan sambil bergaya seperti anak kecil.
“Ehehe,” aku hanya tertawa kecil.
“ Tanggal berapa?” tanya Jong Hoon.
“ Tanggal 17. Tepat pada saat ulang tahun negaraku,”
“ Wah hebat! Kamu dari negara mana sih?” tanya Seung Hyeon.
“ Indonesia,” jawabku.
“ Indonesia? Bukankah kita pernah ke sana?” tanya Jong Hoon pada yang lain.
“ Eh? Kapan? Tahun ini?” Jae Jin kembali bertanya pada Jong Hoon.
“ Ne. Kalo tidak salah bulan Januari kok,” jawabnya.
“Ah? Benarkah?” sahut Hong Ki.
Hening sesaat~
“AHA!” teriak Min Hwan sambil berdiri hingga membuat kursi yang didudukinya jatuh (gedubrak!) dan semua kaget, termasuk aku.
“ MIN HWAAAN! Jangan bikin kaget gitu dong!” protes Jae Jin.
“ Mian hyeong, hehe. Habis aku inget waktu ke Indonesia sih,” katanya sambil membenarkan kursi dan kembali duduk.
“ Benarkah?” tanya Hong Ki.
“ Ne Hong Ki hyeong. Kalo nggak salah di Jakarta,” kata Min Hwan.
“ Ah iya, Jakarta ibukota Indonesia,” jelasku pada mereka.
“ Oh iya aku ingat! Tapi kita nggak manggung di sana,” kata Jong Hoon.
“ Hmm, gurae..” Jae Jin menimpali.
“ Apa kamu tinggal di Jakarta, Siti?” tanya Jong Hoon.
“ Ne. Hajiman, aku bukan asli dari Jakarta, ‘ jawabku.
“ Terus kamu aslinya dari mana?” tanya Seung Hyeon.
“ Dari Yogyakarta. Mungkin kalian nggak begitu kenal sama tempat ini,”
“ Ooo. Aku emang nggak tau, haha. Dimana sih itu?” tanya Seung Hyeon lagi.
“ Masih sama-sama di Jawa kayak Jakarta. Cuman Yogyakarta itu jauh dari Jakarta. keadaannya juga beda, lebih asri di Yogya. Yogya nggak seramai dan semacet Jakarta. Lebih banyak pohon dan lebih sedikit kendaraan. Apa lagi di desaku. Di Yogya banyak tempat pariwisata yang bagus lagi. Kayak candi, pantai, dll.”  jelasku.
“ Uwaa.. hyung kapan-kapan ke sana yuk, haha,” usul Min Hwan.
“ Iya, bikin video clip di sana,” kata Hong Ki bersemangat.
“ Ah dasar kau Hong Ki,” kata Jong Hoon pada Hong Ki oppa. “Terus kenapa kamu ke Jakarta yang lebih ramai?” dia berganti tanya padaku.
“ Karena aku mendaftar untuk jadi TKW. Makanya aku bisa sampai sini,” jawabku.
“TKW? Apa itu?” tanya Jae Jin.
“ Gurae, TKW. Pembantu tapi yeoja. Yeoja yang jadi pembantu di luar negeri. Kayak aku.”
“ Oo..” kata Jae Jin.
“ Hei, apakah kalian mau besok ku buatkan masakan indonesia?” tiba-tiba ide itu muncul di otakku.
“ Mau mau mau! Apakah makanan di sana enak? Kamu mau masak apa? Apakah ada ayamnya? Aku mau ayam! Di kulkas ada ayam!” tanya Min Hwan sambil kegirangan hingga sekali lagi dia menjatuhkan kursinya. Kami semua pun tertawa.
“ Dasar Min Hwan! Pikiranmu makanan dan ayam terus,” kata Jong Hoon sambil tertawa.
“ Ahaha. Makanan di sana enak kok. Sebenarnya aku akan memasakkan sayur asem untuk kalian. Tetapi karena Min Hwan ingin ayam, aku akan buatkan gudeg dan tempe garit untuk kalian,” kataku.
“ Uwaa… enak enak enak. Aku belum pernah dengar sayur asem. Mungkin kamu bisa buatkan itu untuk besok. Apakah gudeg itu seperti semur ayam?” kata Min Hwan lagi.
“ Tentu kamu belum pernah dengar sayur asem. Itu kan khas Indonesia. Gudeg itu bukan semur ayam. Gudeg adalah sayur yang bahan utamanya gori, tapi bisa di tambahkan ayam. Kalau sayur asem nggak bisa. Cuma bisa di tambahin ayam goreng, kan nggak seru tuh,” jelasku.
“ Ayayay! Asyik asyik! Siti baik, Siti baik! Saranghae Siti-a!” Min Hwan makin kegirangan dengan gaya seperti anak kecil lalu memelukku.
“ Uwoo?” hanya itu yang bisa kuucapkan karena kaget saat Min Hwan memelikku.
“ Hiah dasar Min Hwan. Kalau ada maunya baru muji-muji sampai bilang saranghae terus meluk-meluk. Nanti aku kasih tau Hyo Ri-a terus kamu di marahin Hyo Ri-a lho,” kata Jae Jin.
“ Biarin week. Siti emang baik kok,nggak kayak Jae Jin hyung! Lagi pula cintaku cuma buat Hyo Ri yee!” kata Min Hwan ke Jae Jin sambil menjulurkan lidah. Sepertinya Hyo Ri adalah pacarnya Min Hwan.
“ Terserah deh,” kata Jae Jin lagi dengan nada kesal sambil menjulurkan lidah ke arah Min Hwan.
“ Aih sudahlah,” lerai Jong Hoon sekali lagi.
“ Ah tapi kan…” Min hwan mencoba membela diri tetapi Jae Jin memotong perkataannya.
“ Apa? ” potong JaeJin dengan nada judes.
“ Hyeong.. “ Min Hwan menunjukkan muka melasnya kepada Jae Jin.
“ Ayo dewasalah teman-teman..” kata Jong Hoon.
“ Mian hyeong,” Min Hwan dan Jae Jin berkata bersamaan.
Hening lagi~
 Jong Hoon pun melihat ke arah jam dinding. Ternyata sekarang sudah pukul 10 malam. Gara-gara keasyikkan ngobrol jadi lupa waktu. Semua pun kembali ke kamar kecuali Jong Hoon. Dia mengantarku ke kamar. Maklum, aku masih asing sama rumah ini. Kami berjalan dalam keheningan. Hingga kami sampai di depan pintu kamarku.
“ Kamsahamnida Jong Hoon-ssi,” kataku membuka pembicaraan.
“ Jong Hoon oppa, Siti,” ralat Jong hoon.
“ Ah, ne. Kamsahamnida Jong Hoon oppa,” aku mengatakannya sambil agak malu karena belum terbiasa memanggilnya oppa.
“ Cheonmaneyo, Siti. Oppa gibun johajyeosseo, haha. Annyeonghi jumushipsiyo,” kata Jong Hoon.
“ Haha. Annyeonghi jumushipsiyo,” jawabku.
Jong Hoon pun berbalik dan meninggalkanku untuk kembali ke kamarnya. Aku pun juga masuk ke kamar dan menata barang-barangku. Aku membawa beberapa makanan dan bahan makanan dari Indonesia. Mungkin besok aku akan memasakkannya untuk mereka. Setelah selesai akupun  segera mandi dan berusaha tidur.
Untuk beberapa saat aku masih belum bisa tidur. Aku masih percaya tidak percaya bisa ada disini. Aku yang hanyalah seorang gadis desa lulusan SMA bisa serumah dengan artis Korea yang mungkin di Indonesia juga sedang naik daun. Mungkin aku hanya pembantu mereka. Tapi sikap baik mereka membuatku merasa seperti bukan pembantu, tetapi tamu. Tetapi tetap saja aku hanya lulusan SMA. Yah, aku memang bisa bahasa korea, tapi itu karena aku akan menjadi TKW di Korea Selatan ini. Mungkin kali ini aku memang beruntung. Yeoja yang sedang beruntung. Beruntung…
********
Aku mulai membuka mata. Kulihat sekelilingku. Aku berfikir, “ dimanakah aku berada saat ini. Kenapa tempat ini begitu bagus? Ini jelas bukan kamarku. “
Aku kembali mengamati sekitar. “ Ah, kini aku ingat! Aku memang tidak di rumah. Aku berada di Korea. Ya, di rumah Jong Hoon oppa dan..dan.. ah, mengapa aku hanya mengingat namanya? Padahal bukan dia yang pertama menemuiku. Aku lupa siapa nama orang yang pertama kali kuemui! Kaki oppa? Hoki oppa? Ah sudahlah, nanti aku juga akan ingat.”
Aku membuka mataku lebih lebar dan mencari-cari jam. Kutemukan jam itu di meja samping tempat tidurku. Kulihat jarum jam menunjukkan pukul setengah 5. Aku harus segera bangun dan memasak gudeg untuk Jong Hoon oppa dan yang lain.
Aku pun turun dari tempar tidur dan berjalan menuju kamar mandi untuk cuci muka dan mandi. Setelah selesai mandi aku segera mengambil gori yang kubawa dari Indonesia di tasku beserta bumbu-bumbunya. Aku turun ke dapur. Rumah ini masih sepi. Mungkin belum ada yang bangun karena sekarang masih pukul 6 pagi.
SITI P.o.V -end-
===========================================================================
Min Hwan P.o.V
Aku terbangun karena mencium bau masakan yang asing bagiku. Tapi sepertinya masakan ini enak. Kemudian aku melihat ke arah jam yang menempel di dinding kamarku. Sekarang masih pukul 06.30 pagi. Siapa yang memasak sepagi ini? Hyeong-hyeong ku tidak mungkin sudah bangun sepagi ini. Apa lagi memasak masakan seperti ini. Mungkin misteri siapa yang memasak berhubungan dengan apa yang terjadi kemarin. Aku mencoba mengingat kejadian-kejadian kemarin. Yang aku ingat hanyalah aku dikalahkan oleh Jong Hoon hyeong saat bermain PSP. Jadi nanti pulang sekolah aku harus membelikan es krim untuknya. Ah benar-benar menyebalkan! Ada 1 lagi yang ku ingat. Aku ingat kemarin seseorang menyebut kata ‘ayam’. Ada apa ya dengan ayam? Argh, aku lupa! Pokoknya ada ayamnya deh.
Aku semakin penasaran siapa yang memasak beserta ayamnya. Ah, maksudku di masakan itu ada ayamnya apa nggak(hehe). Aku membuka pintu kamar dan berjalan pelan-pelan ke dapur. Semakin dekat dengan dapur, bau masakannya semakin terasa. Dan aku semakin yakin ada ayam di sana! Aku mengintip dari balik tembok untuk melihat siapa yang memasak. Di sana ada seorang yeoja yang sibuk mengaduk sesuatu di dalam panci. Ah, mungkin yang dia masak sejenis sayur. Tapi yang jadi pertanyaannya, siapa yeoja itu. Aku berfikir dan ber-flashback mengingat kejadian kemarin lagi. ~~~~~~
Ah, aku ingat sekarang! Dia adalah TKW atau apalah itu namanya yang kemarin datang ke rumah untuk bentu-bantu kami membersihkan rumah, memasak, dll. Yah, istilah kasarnya dia pembantu baru kami. Namanya adalah Siti. Dan hari ini dia akan membuatkan kami masakan khas dari daerahnya untuk menu sarapan kami.
Aku berjalan mendekati Siti dan menepuk bahunya.
“Siti-a?” kataku dengan agak keras hingga sepertinya akan membuatnya kaget.
“A..a..ha..mwo..mwo?” katanya terbata-bata. Dia benar-benar kaget. Aku menahan tawa melihat wajah kagetnya yang lucu.” Aih, Mi..Mi..Min…?” Hah, sepertinya dia lupa namaku.
“Min Hwan Siti-a. Apa sih yang ada di pikiranmu sampai lupa namaku? Memikirkan orang yang kamu suka ya? Haha,” kataku sambil tertawa mengejek.
“Ah sudahlah, mian,” mukanya memerah.
“Ha! Mukamu memerah! Hiya ketahuan, hiya ketahuan! Tapi, mianhe juga ya, aku mengagetkanmu. Hehe,”
“Ah, nggak apa-apa,” katanya sambil tertawa.
“Ngomong-ngomong kamu masak apa sih?” tanyaku.
“Ah, ini gudeg. Aku kan kemarin sudah bilang,” jawabnya.
“ Ada ayamnya ya?”
“Iya, kan kamu yang minta,”
“Uwo..pasti enak! Mana ayamnya? Mana? Mana?“ tanyaku bersemangat.
“ Kayaknya sih di bawah. Aku cariin deh,” jawab Siti sambil mengudak-udak gudeg untuk mencari ayam.
“Pantes, aku bisa cium baunya tapi nggak lihat ayamnya.” Kataku sambil ikut mencari kalau-kalu aku melihat ayam. Rasanya nggak bisa percaya kalu belum liat ayamnya langsung. Maklum, ini kan masakan asing. Siapa tau ada yang baunya mirip ayam tapi bukan aya.
“Ah! Ini ayamnya ketemu.” Dia memperlihatkan hati ayam padaku.
“ Uwa! Ddongjibida!” karena senang aku pun menari-nari. Aku mencoba gerakan seperti Jong Hoon hyung saat di idol army lalu berkata, “ Oppa gibun johajyeosseo”. Aku menari-nari terus di samping Siti. Siti hanya tertawa melihat tingkahku.
Setelah merasa capek  (hosh, hosh), aku berhenti lalu berteriak “AYAAAAAAAAAAAAAAM!” dengan cukup keras. Ups, aku lupa kalau ini masih pagi. Mungkin akan ada yang terbangun panik mendengar teriakan panikku. Aku pun terdiam untuk memperhatikan apa yang akan terjadi setelah aku berteriak seperti tadi. Sepertinya Siti pun berfikir begitu karena dia juga terdiam.
Il-chodo, tidak ada yang terjadi. Kami masih diam di tempat.
I-chodo, aku dan Siti berpandangan karena mulai terdengar suara berisik dari lantai atas (gedebrak-gedebruk-blar!). Aku bertanya-tanya siapa itu. Pastinya antara Jong Hoon hyeong, Hong Ki hyeong, dan Jae Jin hyeong karena kamarku dan Seung Hyeon berada di lantai bawah.
Sam-chodo, suara orang lari-lari terdengar mendekat. Sepertinya itu lebih dari 1 orang. Siti pun mematikan kompor. Tentu saja biar nggak gosong.
Sa-chodo, akhirnya 2 orang muncul di pintu dapur dengan nafas terengah-engah. Ah, pasti mereka capek berlarian dan ribut sendiri. Dan ternyata mereka adalaaaaaah……..(tettereteteeett)… Hong Ki hyeong dan Jong Hoon hyeong! Wah hebat Jae Jin hyung tidak bangun.
O-chodo, muncul lagi seseorang yang berjalan pelan ke arah dapur. Itu dia Jae Jin hyung. Dia hanya berjalan pelan dengan mata yang masih berdaya 5 watt. Ah, ternyata dia tidak hebat. Seung Hyeon lebih hebat-_-
Yuk-chodo, karena Hong Ki hyeong dan Jong Hoon hyeong masih mengatur nafas, Jae Jin hyung pun bertanya dengan malasnya, “Ada apa Min Hwan-a?”
Chil-chodo, belum sempat aku menjawab(baru mangap) Hong Ki hyeong dan Jong Hoon hyeong berteriak-panik-bersahutan.
HK : Min Hwan-a!
JH : Ada apa?
HK : Kenapa kamu teriak?
JH : Apa kamu kalah main game lagi?
HK : Apakah kamu terpeleset lagi?
JH : Apa kamu salah ngerjain PR lagi?
HK : Kenapa teriaknya ayam?
JH : Apa ada ayam hidup di sini? AAAAA! Jauhkan dariku!
HK : Apa ada alien ayam yang akan menculikmu?
Semua terdiam dan menatap ke arah Hong Ki hyeong termasuk Jong hoon hyeong gara-gara kata-kata Hong Ki hyeong yang terakhir tadi. Tapi Jae Jin hyeong hanya menatapnya dengan pandangan aneh karena dia masih sangat mengantuk.
“Apa?” tanya Hong Ki hyeong heran karena semua orang menatapnya.
“Jangan berkhayal hoi. Bangun! Tidak ada alien ayam, Hong Ki,” kata Jong Hoon hyeong.
“Uwo? Apa tadi aku bilang alien ayam? Bukankah aku bilang mi ayam?” kata Hong Ki hyeong dengan muka lugu-lugu-bego.
“Hah, kamu ini makin ngaco deh. Sudahlah! Oke, ada apa Min Hwan-a? Kenapa kamu teri..” belum sempat Jong Hoon hyeong menyelesaikan pertanyaannya, dia terdiam dan wajahnya berubah panik. Bahkan dia pun kesusahan menelan ludahnya. Rupanya dia baru menyadari ada Siti di sampingku. Pasti dia malu sekali berbuat seperti tadi di depan Siti.
JH: A…a…ARGH! SITI!!!
HK : (ngliat ke arah Siti dan ikut-ikutan panik) Waa! Ada Siti!(sambil nunjuk Siti)
JH : Se.. sejak kapan?!
HK : Sejak kapan kamu berdiri di sana!
JH : HAA! Kamu lihat semuanya?
HK : TIDAAAK! Aku baru sadar aku pakai piyama ini di depan si orang baru!
JH : Dan aku lebih parah! Aku hanya pakai boxer pink kembang-kembang! (-_-“)
HK : Dan aku tidak pakai make up! (melihat ke JH) Is my complexion okay?
JH : (menatap HK dengan tatapan heran dan aneh) Make up? Complexion? Ngapain sih? Ngaco lagi ah! Ini di rumah Hong Ki hyung, DI RUMAH! Ngapain make up an?
HK : (berfikir) Iya juga sih… Oke, aku ganti deh. Umm, (ngeliat ke arah rambut) rambut? (back to teriak-kaget-panik-bersahutan-nggak jelas) rambutku!!! Kenapa jadi aneh begini, ke samping semua???Apa aku jadi seperti Kim Mousse?!
JH : (memperhatikan HK) Ah ya benar, kau mirip dia Hong Ki-a. Dan rambutku keatas semua! Aku jadi mirip anak punk?!
HK : (memperhatikan JH) Nggak begitu mirip ah.
JH : Huh jahat. (teriak lagi) Ah tapi pasti aku aneh!
HK : Iya, aneh. (teriak lagi) Bagaimana ini???
“Eee, hyeong?” selaku.
“APAAA?” teriak mereka bersamaan.
“Eh, apa kalian malu karena saat ini Siti melihat kalian seperti ini?” tanyaku.
JH : Tentu saja Min Hwan!
HK : Ah, kau ini bodoh sekali. Ini di depan orang baru Min Hwna-a!
JH : Dia yeoja lagi. Kami hanya pakai pakaian begini!
HK : Dan rambut aneh kayak gini ! AAAAAAAAAAA!
“Hyeong, kayaknya kalian deh yang bodoh. Udah tau malu. Kenapa kalian masih berdiri di sini dan hanya teriak-teriak begitu. Bukannya lebih baik kalian ke kamar dan serega memakai baju yang menurut kalian lebih baik?” kataku.
HK : Ah iya kenapa aku tidak terpikir ya?
JH : Ah, ternyata kita memang bodoh.
HK : Apa bangun dalam situasi panik             bisa bikin orang jadi begitu bodoh?
JH : Mungkin?
HK : Wah, kita sudah jadi korban kebodohan! Ah sudahlah, aku mau ke kamar. Aku tidak mau semua ini merusak imageku sebagai orang tertampan di FT Island! HIYAAAA! ANNYEOOOOONG!(lari-ngibrit-ke kamar)
JH : (bergaya sok keren) Aigo~ bukankah aku yang tertampan? (berbalik) HONG KI ! Tunggu aku!!!! (ngikut lari-ngibritike kamar)
Lalu di mana Jae Jin hyeong? Ah, ternyata dia ketiduran di meja makan.
“Uwow,” kata Siti pelan.
“Ah sudahlah. Mereka memang begitu.” kataku.
“Apa mereka selalu begini?” tanya Siti.
“ Tidak juga. Kalo pas gilanya kumat aja mereka jadi gini, haha.”
“Ooo..”
“Udah, lama-lama kamu juga bakal terbiasa deh sama kelakuan aneh hyeong-hyeongku.”
“ Ehehe,” dia hanya tertawa kecil.
“Eee, aku ke kamar dulu ya. Mau mandi terus siap-siap ke sekolah. Terus makan ayam deh!” kataku sambil senyum-senyum geje saat mangucapkan kata ‘ayam’.
“ Haha, dasar ayam. Aku juga mau nyiapin buat sarapan,”
“Oke. Tapi sebelumnya aku harus geret Jae Jin hyeong nih! HYEOEOEONG! BANGUUUUN!” teriakku.
“Ah, ah? Apa?” Jae Jin hyeong terbangun.
“ Ayolah hyeong, kembali ke kamarmu. Siti tidak akan bisa menyiapakan sarapan kalau kamu masih di sini. Nanti aku tidak bisa makan ayam nih,” kataku dengan nada melas.
“Ah ayam? Okelah. Yang penting bisa tidur, ” Jae Jin hyeong pun beranjak ke kamarnya dengan malasnya.
“ Annyeong Siti,” kataku pada Siti.
“ Annyeong,” balas Siti.
Aku berjalan kembali ke kamar dengan perasaan bahagia karean AYAAAM!
Min Hwan P.o.V -end-
===========================================================================
kop

Whoever You Are (part 1)

CAST    :

  • Lee Hong Ki a.k.a Hong Ki FT Island
  • Song Seung Hyeon a.k.a Seung Hyeon FT Island
  • Choi Jong Hoon a.k.a Jong Hoon FT Island
  • Lee Jae Jin a.k.a Jae Jin FT Island
  • Choi Min Hwan a.k.a Min Hwan FT Island
  • Siti a.k.a TKW, new person in FT Island

CAMEO           :

  • Han Hyo Ri a.k.a Min Hwan’s girlfriend
  • Lee Dong Hae a.k.a Hyo Ri’s brother

===========================================================================

Siti P.o.V

Aku melangkah memasuki mobil. Mobil yang kunaiki ini berjalan menuju sebuah rumah besar di Seoul. Setelah sampai akupun turun dan berjalan memasuki halaman rumah itu bersama orang yang mengantarku, Sang Rim-ssi. Aku memperhatikan sekeliling. Rumah ini terlihat sederhana tetapi tetap elit dan elegan. Kata Sang Rim-ssi pemilik rumah ini adalah anak-anak band yang sedang naik daun di Korea Selatan. Sejujurnya aku tidak tahu grup band apa ini. Maklum, aku tidak mengenal band dari luar negeri. Band dari dalam negeri pun aku hanya tahu sedikit. Sampainya di depan pintu Sang Rim-ssi menekan bel. Tidak lama kemudian pintu pun terbuka. Seorang namja keluar dari dalam rumah.

“ Annyeong haseo,” kata Sang Rim-ssi.

“Annyeong haseo, Sang Rim-ssi,” jawab namja itu.

“ Ini dia yeoja yang akan membantumu dan yang lain,” Sang Rim-ssi menjelaskan.

“ Aigo… cantiknya,” dia memujiku sambil mengacak-acak rambutku dan tertawa kecil.

“ Kamsahamnida,” jawabku dengan agak malu.

“Aiya.. cheonmaneyo. Chonun Hong Ki imnida. Neon?”

“ Chonun Siti imnida, “ jawabku dengan suara agak pelan. Aku malu dengan namaku. Di negaraku Siti adalah nama yang jelek dan ndeso. Cocok untuk nama seorang pembantu. Aku tidak tahu apakah di sini namaku akan terkesan memalukan juga atau tidak.

“ Namamu Siti? Wow, nama yang unik. Belum pernah aku mendengar nama seperti itu, “ kali ini namaku yang dia puji. Aku tidak percaya dia suka namaku.

“ Kamsahamnida”

“ Ne Cheonmaneyo,”

Hening sesaat~

“ Umm, baiklah. Aku akan pulang, “ kata Sang Rim-ssi.

“ Oke, kamsahamnida Sang Rim-ssi,” kata Hong Ki.

“ Kamsahamnida, ” ucapku juga.

“ Cheonmaneyo semuanya,” jawab Sang Rim-ssi lalu berbalik dan pergi meninggalkanku serta Hong Ki.

“ Oke, ayo masuk Siti. Pertama ayo ke kamarmu dulu,” Hong Ki mengajakku masuk. Kami berjalan menuju sebuah kamar. Sesampai di depan pintu Hong Ki membuka pintunya. Kami masuk dan aku melihat sekeliling. Kamar ini bagus dan luas, bahkan lengkap. Aku tidak percaya seorang pembantu sepertiku mendapatkan kamar sebagus ini.

“ Wow,” hanya itu yang bisa ku katakan.

“ Wae?” tanya Hong Ki.

“ Kamar ini bagus sekali. Benarkah ini kamar untukku?” aku masih tidak percaya.

“ Ne. Kamar ini punyamu. Aku dan yang lain tidak akan menganggapmu sebagai pembantu, Siti,” katanya.

“ Wae?” tanyaku heran mengapa mereka begitu baik padaku.

“ Karena kamu seorang yeoja dan kamu akan menjadi teman kami juga di sini. Kami tidak akan membiarkan seorang yeoja yang cantik tinggal di kamar yang jelek, “ jelasnya sambil tersenyum jail dan mengacak-acak rambutku lagi.

“ Uwa?” aku benar-benar tidak percaya.

“ Ah sudahlah. Sekarang tasmu taruh sini dulu,” Hong Ki mengambil tas yang ada di tanganku dan menaruhnya di samping tempat tidur, “ nah, sekarang ayo ku perkenalkan kamu dengan yang lain,” dia menarikku menuju sebuah ruangan. Dari dalam terdengar suara orang bercanda dan tertawa. Hong Ki membuka pintu dan kamipun memasuki ruangan itu. Di sana ada 4 namja beserta peralatan band. Mereka menempatkan diri pada posisi masing-masing. 2 namja memegang gitar, seorang namja duduk di belakang drum, dan seorang namja yang memegang alat seperti gitar tetapi hanya ada 4 senar yang besar besar. Mungkin itu yang dinamakan bass.

“ Annyeong!” sapa Hong Ki bersemangat hingga semua menatap ke arahku dan Hong Ki.

“ Annyeong hyeong! Wah wah, siapa ini?” kata namja yang memegang bass.

“ Ini yeoja yang akan bantu-bantu kita,” jelas Hong Ki.

“ Annyeong haseo,” aku menyapa mereka.

“ Hei, kenalkan diri kalian,” suruh Hong Ki kepada yang lain.

“ Ne Hong Ki hyung. Chonun Jae Jin imnida,” kata pemegang bass tadi.

“ Chonun Seung Hyeon imnida,” kata gitarisnya.

“ Chonun Min Hwan imnida,” kata drummer band ini.

“ Chonun Jong Hoon imnida,” kata gitaris yang satu lagi.

Mereka semua memperkenalkan diri dengan tersenyum manis, manis sekali. Mereka keren, tetapi juga cantik. Mungkin namja Korea memang cantik. Tetapi secantik-cantiknya mereka, tetap saja terlihat ganteng. Hehe.

“Chonun Siti imnida,” ucapku sambil tersenyum juga.

“Siti? Nama yang lucu dan cantik, seperti orangnya,” kata Jong Hoon sambil tertawa jail.

“Tuh kan bener kataku,” kata Hong Ki padaku.

“ Aniyo~. Hajiman, kamsahamnida Jong Hoon-ssi geurigo Hong Ki-ssi,” aku menjawab dengan malu-malu. Mungkin kali ini wajahku memerah.

“ Jangan panggil pakai –ssi ah. Jadi nggak enak. Umurmu berapa sih?” kata Hong Ki

“19,” jawabku.

“ Kalau gitu panggil aku dan Jong Hoon pakai oppa karena kami 20 tahun, panggil dia Jae Jin karena seumuran denganmu. Dan kau bisa memanggil yang lain hanya dengan nama karena mereka masih 17 tahun, “ Hong Ki menjelaskan.

“Tapi hyeong! Aku kan berumur 20 tahun besok Desember!” protes Jae Jin.

“Ne, hyeong! Aku dan Seung Hyeon juga akan berumur 18 tahun beberapa bulan lagi!” protes Min Hwan juga.

“ Tapi masih beberapa bulan lagi kan? Hahaha,” kata Hong Ki sambil tertawa licik.

“ Aigo~ Jahat ah hyeong!!!” teriak Jae Jin dan Min Hwan bersamaan.

“ Hahaha. Kalian terima aja dong. Kayak Seung Hyeon tu lho nggak protes,”

“ Seung Hyeon! Ayo ikut protes!” ajak Jae Jin.

“ Oke oke. HONG KI HYEOEOEONG! AKU PROTES!! Udah kan?” kata Seung Hyeon.

“Ah protes kok kayak gitu sih,dasar Seung Hyeon,” kata Min Hwan dengan muka sebel yang lucu.

Aku hanya tersenyum kecil melihat tingkah mereka. Mereka benar- benar kocak. Mereka juga baik. Bahkan tadi saat Hong Ki oppa (wah, aku harus membiasakan diri memanggilnya oppa) memperkenalkanku kepada yang lain, dia tidak seperti memperkenalkan seorang pembantu, tetapi seorang teman yang akan numpang di rumah mereka.

“ Hei sudah, jangan bikin malu di depan tamu,” tegur Jong Hoon. Lalu Hong Ki, Jae Jin, dan Min Hwan serempak menoleh ke arah Jong Hoon.

“ Gurae leader-shii,” kata mereka serempak.

“ Leader-shii?” aku tidak mengerti maksudnya. Aku tidak begitu mengerti bahasa inggris. Aku tahu bahasa korea hanya karena aku akan menjadi TKW di korea.

“Ne, dia pemimpin band kami, FT Island. Dia hyeong yang baik. Tidak seperti Hong Ki hyeong, ” jelas Min Hwan sambil menatapku lalu menjulurkan lidah ke arah Hongki.

“Mwo?Min Hwan awas kau ya!” kata Hong Ki pura-pura marah.

“Week, week,” Min Hwan masih menjulurkan lidah ke Hong Ki oppa.

“ Aiyaya, sudahlah. Hentikan Hong Ki, Min Hwan,” tegur Jong Hoon lagi. Merekapun berhenti bermain-main.

“ Wow,” aku mengatakannya dengan pelan hingga yang lain tidak mendengar. Biasanya leader sebuah band adalah vocalisnya. Tapi Jong Hoon adalah gitaris, dan itu tidak mempengaruhi jiwa leadernya. Sepertinya dia leader yang baik.

“ Oh iya, kapan kamu ulang tahun?” tanya Jae Jin.

“ Eh? Na? Bulan ini kok. Hehe,” jawabku masih agak malu.

“ Waa! Ayo besok kita rayain bareng! Ayo ayo!” kata Min Hwan sambil bergaya seperti anak kecil.

“Ehehe,” aku hanya tertawa kecil.

“ Tanggal berapa?” tanya Jong Hoon.

“ Tanggal 17. Tepat pada saat ulang tahun negaraku,”

“ Wah hebat! Kamu dari negara mana sih?” tanya Seung Hyeon.

“ Indonesia,” jawabku.

“ Indonesia? Bukankah kita pernah ke sana?” tanya Jong Hoon pada yang lain.

“ Eh? Kapan? Tahun ini?” Jae Jin kembali bertanya pada Jong Hoon.

“ Ne. Kalo tidak salah bulan Januari kok,” jawabnya.

“Ah? Benarkah?” sahut Hong Ki.

Hening sesaat~

“AHA!” teriak Min Hwan sambil berdiri hingga membuat kursi yang didudukinya jatuh (gedubrak!) dan semua kaget, termasuk aku.

“ MIN HWAAAN! Jangan bikin kaget gitu dong!” protes Jae Jin.

“ Mian hyeong, hehe. Habis aku inget waktu ke Indonesia sih,” katanya sambil membenarkan kursi dan kembali duduk.

“ Benarkah?” tanya Hong Ki.

“ Ne Hong Ki hyeong. Kalo nggak salah di Jakarta,” kata Min Hwan.

“ Ah iya, Jakarta ibukota Indonesia,” jelasku pada mereka.

“ Oh iya aku ingat! Tapi kita nggak manggung di sana,” kata Jong Hoon.

“ Hmm, gurae..” Jae Jin menimpali.

“ Apa kamu tinggal di Jakarta, Siti?” tanya Jong Hoon.

“ Ne. Hajiman, aku bukan asli dari Jakarta, ‘ jawabku.

“ Terus kamu aslinya dari mana?” tanya Seung Hyeon.

“ Dari Yogyakarta. Mungkin kalian nggak begitu kenal sama tempat ini,”

“ Ooo. Aku emang nggak tau, haha. Dimana sih itu?” tanya Seung Hyeon lagi.

“ Masih sama-sama di Jawa kayak Jakarta. Cuman Yogyakarta itu jauh dari Jakarta. keadaannya juga beda, lebih asri di Yogya. Yogya nggak seramai dan semacet Jakarta. Lebih banyak pohon dan lebih sedikit kendaraan. Apa lagi di desaku. Di Yogya banyak tempat pariwisata yang bagus lagi. Kayak candi, pantai, dll.”  jelasku.

“ Uwaa.. hyung kapan-kapan ke sana yuk, haha,” usul Min Hwan.

“ Iya, bikin video clip di sana,” kata Hong Ki bersemangat.

“ Ah dasar kau Hong Ki,” kata Jong Hoon pada Hong Ki oppa. “Terus kenapa kamu ke Jakarta yang lebih ramai?” dia berganti tanya padaku.

“ Karena aku mendaftar untuk jadi TKW. Makanya aku bisa sampai sini,” jawabku.

“TKW? Apa itu?” tanya Jae Jin.

“ Gurae, TKW. Pembantu tapi yeoja. Yeoja yang jadi pembantu di luar negeri. Kayak aku.”

“ Oo..” kata Jae Jin.

“ Hei, apakah kalian mau besok ku buatkan masakan indonesia?” tiba-tiba ide itu muncul di otakku.

“ Mau mau mau! Apakah makanan di sana enak? Kamu mau masak apa? Apakah ada ayamnya? Aku mau ayam! Di kulkas ada ayam!” tanya Min Hwan sambil kegirangan hingga sekali lagi dia menjatuhkan kursinya. Kami semua pun tertawa.

“ Dasar Min Hwan! Pikiranmu makanan dan ayam terus,” kata Jong Hoon sambil tertawa.

“ Ahaha. Makanan di sana enak kok. Sebenarnya aku akan memasakkan sayur asem untuk kalian. Tetapi karena Min Hwan ingin ayam, aku akan buatkan gudeg dan tempe garit untuk kalian,” kataku.

“ Uwaa… enak enak enak. Aku belum pernah dengar sayur asem. Mungkin kamu bisa buatkan itu untuk besok. Apakah gudeg itu seperti semur ayam?” kata Min Hwan lagi.

“ Tentu kamu belum pernah dengar sayur asem. Itu kan khas Indonesia. Gudeg itu bukan semur ayam. Gudeg adalah sayur yang bahan utamanya gori, tapi bisa di tambahkan ayam. Kalau sayur asem nggak bisa. Cuma bisa di tambahin ayam goreng, kan nggak seru tuh,” jelasku.

“ Ayayay! Asyik asyik! Siti baik, Siti baik! Saranghae Siti-a!” Min Hwan makin kegirangan dengan gaya seperti anak kecil lalu memelukku.

“ Uwoo?” hanya itu yang bisa kuucapkan karena kaget saat Min Hwan memelikku.

“ Hiah dasar Min Hwan. Kalau ada maunya baru muji-muji sampai bilang saranghae terus meluk-meluk. Nanti aku kasih tau Hyo Ri-a terus kamu di marahin Hyo Ri-a lho,” kata Jae Jin.

“ Biarin week. Siti emang baik kok,nggak kayak Jae Jin hyung! Lagi pula cintaku cuma buat Hyo Ri yee!” kata Min Hwan ke Jae Jin sambil menjulurkan lidah. Sepertinya Hyo Ri adalah pacarnya Min Hwan.

“ Terserah deh,” kata Jae Jin lagi dengan nada kesal sambil menjulurkan lidah ke arah Min Hwan.

“ Aih sudahlah,” lerai Jong Hoon sekali lagi.

“ Ah tapi kan…” Min hwan mencoba membela diri tetapi Jae Jin memotong perkataannya.

“ Apa? ” potong JaeJin dengan nada judes.

“ Hyeong.. “ Min Hwan menunjukkan muka melasnya kepada Jae Jin.

“ Ayo dewasalah teman-teman..” kata Jong Hoon.

“ Mian hyeong,” Min Hwan dan Jae Jin berkata bersamaan.

Hening lagi~

Jong Hoon pun melihat ke arah jam dinding. Ternyata sekarang sudah pukul 10 malam. Gara-gara keasyikkan ngobrol jadi lupa waktu. Semua pun kembali ke kamar kecuali Jong Hoon. Dia mengantarku ke kamar. Maklum, aku masih asing sama rumah ini. Kami berjalan dalam keheningan. Hingga kami sampai di depan pintu kamarku.

“ Kamsahamnida Jong Hoon-ssi,” kataku membuka pembicaraan.

“ Jong Hoon oppa, Siti,” ralat Jong hoon.

“ Ah, ne. Kamsahamnida Jong Hoon oppa,” aku mengatakannya sambil agak malu karena belum terbiasa memanggilnya oppa.

“ Cheonmaneyo, Siti. Oppa gibun johajyeosseo, haha. Annyeonghi jumushipsiyo,” kata Jong Hoon.

“ Haha. Annyeonghi jumushipsiyo,” jawabku.

Jong Hoon pun berbalik dan meninggalkanku untuk kembali ke kamarnya. Aku pun juga masuk ke kamar dan menata barang-barangku. Aku membawa beberapa makanan dan bahan makanan dari Indonesia. Mungkin besok aku akan memasakkannya untuk mereka. Setelah selesai akupun  segera mandi dan berusaha tidur.

Untuk beberapa saat aku masih belum bisa tidur. Aku masih percaya tidak percaya bisa ada disini. Aku yang hanyalah seorang gadis desa lulusan SMA bisa serumah dengan artis Korea yang mungkin di Indonesia juga sedang naik daun. Mungkin aku hanya pembantu mereka. Tapi sikap baik mereka membuatku merasa seperti bukan pembantu, tetapi tamu. Tetapi tetap saja aku hanya lulusan SMA. Yah, aku memang bisa bahasa korea, tapi itu karena aku akan menjadi TKW di Korea Selatan ini. Mungkin kali ini aku memang beruntung. Yeoja yang sedang beruntung. Beruntung…

********

Aku mulai membuka mata. Kulihat sekelilingku. Aku berfikir, “ dimanakah aku berada saat ini. Kenapa tempat ini begitu bagus? Ini jelas bukan kamarku. “

Aku kembali mengamati sekitar. “ Ah, kini aku ingat! Aku memang tidak di rumah. Aku berada di Korea. Ya, di rumah Jong Hoon oppa dan..dan.. ah, mengapa aku hanya mengingat namanya? Padahal bukan dia yang pertama menemuiku. Aku lupa siapa nama orang yang pertama kali kuemui! Kaki oppa? Hoki oppa? Ah sudahlah, nanti aku juga akan ingat.”

Aku membuka mataku lebih lebar dan mencari-cari jam. Kutemukan jam itu di meja samping tempat tidurku. Kulihat jarum jam menunjukkan pukul setengah 5. Aku harus segera bangun dan memasak gudeg untuk Jong Hoon oppa dan yang lain.

Aku pun turun dari tempar tidur dan berjalan menuju kamar mandi untuk cuci muka dan mandi. Setelah selesai mandi aku segera mengambil gori yang kubawa dari Indonesia di tasku beserta bumbu-bumbunya. Aku turun ke dapur. Rumah ini masih sepi. Mungkin belum ada yang bangun karena sekarang masih pukul 6 pagi.

SITI P.o.V -end-

===========================================================================

Min Hwan P.o.V

Aku terbangun karena mencium bau masakan yang asing bagiku. Tapi sepertinya masakan ini enak. Kemudian aku melihat ke arah jam yang menempel di dinding kamarku. Sekarang masih pukul 06.30 pagi. Siapa yang memasak sepagi ini? Hyeong-hyeong ku tidak mungkin sudah bangun sepagi ini. Apa lagi memasak masakan seperti ini. Mungkin misteri siapa yang memasak berhubungan dengan apa yang terjadi kemarin. Aku mencoba mengingat kejadian-kejadian kemarin. Yang aku ingat hanyalah aku dikalahkan oleh Jong Hoon hyeong saat bermain PSP. Jadi nanti pulang sekolah aku harus membelikan es krim untuknya. Ah benar-benar menyebalkan! Ada 1 lagi yang ku ingat. Aku ingat kemarin seseorang menyebut kata ‘ayam’. Ada apa ya dengan ayam? Argh, aku lupa! Pokoknya ada ayamnya deh.

Aku semakin penasaran siapa yang memasak beserta ayamnya. Ah, maksudku di masakan itu ada ayamnya apa nggak(hehe). Aku membuka pintu kamar dan berjalan pelan-pelan ke dapur. Semakin dekat dengan dapur, bau masakannya semakin terasa. Dan aku semakin yakin ada ayam di sana! Aku mengintip dari balik tembok untuk melihat siapa yang memasak. Di sana ada seorang yeoja yang sibuk mengaduk sesuatu di dalam panci. Ah, mungkin yang dia masak sejenis sayur. Tapi yang jadi pertanyaannya, siapa yeoja itu. Aku berfikir dan ber-flashback mengingat kejadian kemarin lagi. ~~~~~~

Ah, aku ingat sekarang! Dia adalah TKW atau apalah itu namanya yang kemarin datang ke rumah untuk bentu-bantu kami membersihkan rumah, memasak, dll. Yah, istilah kasarnya dia pembantu baru kami. Namanya adalah Siti. Dan hari ini dia akan membuatkan kami masakan khas dari daerahnya untuk menu sarapan kami.

Aku berjalan mendekati Siti dan menepuk bahunya.

“Siti-a?” kataku dengan agak keras hingga sepertinya akan membuatnya kaget.

“A..a..ha..mwo..mwo?” katanya terbata-bata. Dia benar-benar kaget. Aku menahan tawa melihat wajah kagetnya yang lucu.” Aih, Mi..Mi..Min…?” Hah, sepertinya dia lupa namaku.

“Min Hwan Siti-a. Apa sih yang ada di pikiranmu sampai lupa namaku? Memikirkan orang yang kamu suka ya? Haha,” kataku sambil tertawa mengejek.

“Ah sudahlah, mian,” mukanya memerah.

“Ha! Mukamu memerah! Hiya ketahuan, hiya ketahuan! Tapi, mianhe juga ya, aku mengagetkanmu. Hehe,”

“Ah, nggak apa-apa,” katanya sambil tertawa.

“Ngomong-ngomong kamu masak apa sih?” tanyaku.

“Ah, ini gudeg. Aku kan kemarin sudah bilang,” jawabnya.

“ Ada ayamnya ya?”

“Iya, kan kamu yang minta,”

“Uwo..pasti enak! Mana ayamnya? Mana? Mana?“ tanyaku bersemangat.

“ Kayaknya sih di bawah. Aku cariin deh,” jawab Siti sambil mengudak-udak gudeg untuk mencari ayam.

“Pantes, aku bisa cium baunya tapi nggak lihat ayamnya.” Kataku sambil ikut mencari kalau-kalu aku melihat ayam. Rasanya nggak bisa percaya kalu belum liat ayamnya langsung. Maklum, ini kan masakan asing. Siapa tau ada yang baunya mirip ayam tapi bukan aya.

“Ah! Ini ayamnya ketemu.” Dia memperlihatkan hati ayam padaku.

“ Uwa! Ddongjibida!” karena senang aku pun menari-nari. Aku mencoba gerakan seperti Jong Hoon hyung saat di idol army lalu berkata, “ Oppa gibun johajyeosseo”. Aku menari-nari terus di samping Siti. Siti hanya tertawa melihat tingkahku.

Setelah merasa capek  (hosh, hosh), aku berhenti lalu berteriak “AYAAAAAAAAAAAAAAM!” dengan cukup keras. Ups, aku lupa kalau ini masih pagi. Mungkin akan ada yang terbangun panik mendengar teriakan panikku. Aku pun terdiam untuk memperhatikan apa yang akan terjadi setelah aku berteriak seperti tadi. Sepertinya Siti pun berfikir begitu karena dia juga terdiam.

Il-chodo, tidak ada yang terjadi. Kami masih diam di tempat.

I-chodo, aku dan Siti berpandangan karena mulai terdengar suara berisik dari lantai atas (gedebrak-gedebruk-blar!). Aku bertanya-tanya siapa itu. Pastinya antara Jong Hoon hyeong, Hong Ki hyeong, dan Jae Jin hyeong karena kamarku dan Seung Hyeon berada di lantai bawah.

Sam-chodo, suara orang lari-lari terdengar mendekat. Sepertinya itu lebih dari 1 orang. Siti pun mematikan kompor. Tentu saja biar nggak gosong.

Sa-chodo, akhirnya 2 orang muncul di pintu dapur dengan nafas terengah-engah. Ah, pasti mereka capek berlarian dan ribut sendiri. Dan ternyata mereka adalaaaaaah……..(tettereteteeett)… Hong Ki hyeong dan Jong Hoon hyeong! Wah hebat Jae Jin hyung tidak bangun.

O-chodo, muncul lagi seseorang yang berjalan pelan ke arah dapur. Itu dia Jae Jin hyung. Dia hanya berjalan pelan dengan mata yang masih berdaya 5 watt. Ah, ternyata dia tidak hebat. Seung Hyeon lebih hebat-_-

Yuk-chodo, karena Hong Ki hyeong dan Jong Hoon hyeong masih mengatur nafas, Jae Jin hyung pun bertanya dengan malasnya, “Ada apa Min Hwan-a?”

Chil-chodo, belum sempat aku menjawab(baru mangap) Hong Ki hyeong dan Jong Hoon hyeong berteriak-panik-bersahutan.

HK : Min Hwan-a!

JH : Ada apa?

HK : Kenapa kamu teriak?

JH : Apa kamu kalah main game lagi?

HK : Apakah kamu terpeleset lagi?

JH : Apa kamu salah ngerjain PR lagi?

HK : Kenapa teriaknya ayam?

JH : Apa ada ayam hidup di sini? AAAAA! Jauhkan dariku!

HK : Apa ada alien ayam yang akan menculikmu?

Semua terdiam dan menatap ke arah Hong Ki hyeong termasuk Jong hoon hyeong gara-gara kata-kata Hong Ki hyeong yang terakhir tadi. Tapi Jae Jin hyeong hanya menatapnya dengan pandangan aneh karena dia masih sangat mengantuk.

“Apa?” tanya Hong Ki hyeong heran karena semua orang menatapnya.

“Jangan berkhayal hoi. Bangun! Tidak ada alien ayam, Hong Ki,” kata Jong Hoon hyeong.

“Uwo? Apa tadi aku bilang alien ayam? Bukankah aku bilang mi ayam?” kata Hong Ki hyeong dengan muka lugu-lugu-bego.

“Hah, kamu ini makin ngaco deh. Sudahlah! Oke, ada apa Min Hwan-a? Kenapa kamu teri..” belum sempat Jong Hoon hyeong menyelesaikan pertanyaannya, dia terdiam dan wajahnya berubah panik. Bahkan dia pun kesusahan menelan ludahnya. Rupanya dia baru menyadari ada Siti di sampingku. Pasti dia malu sekali berbuat seperti tadi di depan Siti.

JH: A…a…ARGH! SITI!!!

HK : (ngliat ke arah Siti dan ikut-ikutan panik) Waa! Ada Siti!(sambil nunjuk Siti)

JH : Se.. sejak kapan?!

HK : Sejak kapan kamu berdiri di sana!

JH : HAA! Kamu lihat semuanya?

HK : TIDAAAK! Aku baru sadar aku pakai piyama ini di depan si orang baru!

JH : Dan aku lebih parah! Aku hanya pakai boxer pink kembang-kembang! (-_-“)

HK : Dan aku tidak pakai make up! (melihat ke JH) Is my complexion okay?

JH : (menatap HK dengan tatapan heran dan aneh) Make up? Complexion? Ngapain sih? Ngaco lagi ah! Ini di rumah Hong Ki hyung, DI RUMAH! Ngapain make up an?

HK : (berfikir) Iya juga sih… Oke, aku ganti deh. Umm, (ngeliat ke arah rambut) rambut? (back to teriak-kaget-panik-bersahutan-nggak jelas) rambutku!!! Kenapa jadi aneh begini, ke samping semua???Apa aku jadi seperti Kim Mousse?!

JH : (memperhatikan HK) Ah ya benar, kau mirip dia Hong Ki-a. Dan rambutku keatas semua! Aku jadi mirip anak punk?!

HK : (memperhatikan JH) Nggak begitu mirip ah.

JH : Huh jahat. (teriak lagi) Ah tapi pasti aku aneh!

HK : Iya, aneh. (teriak lagi) Bagaimana ini???

“Eee, hyeong?” selaku.

“APAAA?” teriak mereka bersamaan.

“Eh, apa kalian malu karena saat ini Siti melihat kalian seperti ini?” tanyaku.

JH : Tentu saja Min Hwan!

HK : Ah, kau ini bodoh sekali. Ini di depan orang baru Min Hwna-a!

JH : Dia yeoja lagi. Kami hanya pakai pakaian begini!

HK : Dan rambut aneh kayak gini ! AAAAAAAAAAA!

“Hyeong, kayaknya kalian deh yang bodoh. Udah tau malu. Kenapa kalian masih berdiri di sini dan hanya teriak-teriak begitu. Bukannya lebih baik kalian ke kamar dan serega memakai baju yang menurut kalian lebih baik?” kataku.

HK : Ah iya kenapa aku tidak terpikir ya?

JH : Ah, ternyata kita memang bodoh.

HK : Apa bangun dalam situasi panik             bisa bikin orang jadi begitu bodoh?

JH : Mungkin?

HK : Wah, kita sudah jadi korban kebodohan! Ah sudahlah, aku mau ke kamar. Aku tidak mau semua ini merusak imageku sebagai orang tertampan di FT Island! HIYAAAA! ANNYEOOOOONG!(lari-ngibrit-ke kamar)

JH : (bergaya sok keren) Aigo~ bukankah aku yang tertampan? (berbalik) HONG KI ! Tunggu aku!!!! (ngikut lari-ngibritike kamar)

Lalu di mana Jae Jin hyeong? Ah, ternyata dia ketiduran di meja makan.

“Uwow,” kata Siti pelan.

“Ah sudahlah. Mereka memang begitu.” kataku.

“Apa mereka selalu begini?” tanya Siti.

“ Tidak juga. Kalo pas gilanya kumat aja mereka jadi gini, haha.”

“Ooo..”

“Udah, lama-lama kamu juga bakal terbiasa deh sama kelakuan aneh hyeong-hyeongku.”

“ Ehehe,” dia hanya tertawa kecil.

“Eee, aku ke kamar dulu ya. Mau mandi terus siap-siap ke sekolah. Terus makan ayam deh!” kataku sambil senyum-senyum geje saat mangucapkan kata ‘ayam’.

“ Haha, dasar ayam. Aku juga mau nyiapin buat sarapan,”

“Oke. Tapi sebelumnya aku harus geret Jae Jin hyeong nih! HYEOEOEONG! BANGUUUUN!” teriakku.

“Ah, ah? Apa?” Jae Jin hyeong terbangun.

“ Ayolah hyeong, kembali ke kamarmu. Siti tidak akan bisa menyiapakan sarapan kalau kamu masih di sini. Nanti aku tidak bisa makan ayam nih,” kataku dengan nada melas.

“Ah ayam? Okelah. Yang penting bisa tidur, ” Jae Jin hyeong pun beranjak ke kamarnya dengan malasnya.

“ Annyeong Siti,” kataku pada Siti.

“ Annyeong,” balas Siti.

Aku berjalan kembali ke kamar dengan perasaan bahagia karean AYAAAM!

Min Hwan P.o.V -end-

===========================================================================